Friendship…

Seorang temen cerita mengenai temennya yg katanya sekarang berubah drastis. Kemarin2 dia begini begini begini, sekarang mah begitu begitu begitu. Perubahannya ke arah negatif pastinya seperti jadi sombong, jadi aneh, dan lain2.

Hmmm, rasanya hal seperti ini common banget ya … kenapa common banget? ya sebenernya sih karena sifat dasar manusia itu sendiri. Kan manusia itu makhluk dinamis toh, bukan makhluk statis. Jadi selama temen kita itu masih manusia, ya perubahan di dirinya itu sangat manusiawi alias wajar sekali ;-) . Pun banyak orang udah sepakat kalo sesuatu yang tetap di dunia ini hanya perubahan, ya kan?

Ei pernah nulis pendapat ei mengenai batas toleransi di rumah lama. Dan sepertinya mengenai batas toleransi itu bisa diaplikasiin di segala hal yang berhubungan dengan manusia. Baik manusia dengan manusia lagi ataupun bahkan manusia dengan benda mati sekalipun.

Balik ke masalah pertemanan dan persahabatan. Pikiran ei koq berpendapat kalo pertemanan atau persahabatan itu akan terkena proses seleksi alam. Kedengerannya sadis ya? Tapi ya itulah kenyataannya. Temen kita yang dulu udah akrab, berjalan dengan waktu dan keadaan, pada suatu saat tiba2 muncul pertanyaan di benak kita: “wah, si itu kabarnya gimana ya sekarang?”. Setelah pertanyaan itu muncul, kita berusaha cari kabarnya. Bahkan bisa jadi tanpa muncul di pikiran kita sebelumnya, tiba-tiba kita sangat surprised ketika denger kabar sahabat lama seperti cerita ei di sini atau cerita tw di sini .

By the way terkait dengan pertemanan ini, ei mo say thanks to facebook yang udah mempertemukan kembali ei dengan temen2 lama. Apakah temen2 lama ei berubah ? hmmm…, siapa sih ga berubah? Minimal kan fisiknya berubah karena umur bertambah yaaaa…

Perubahan temen yang menurut ‘kacamata’ kita menjadi ke arah negatif, biasanya lebih bisa kita terima kalo temen ini memang dah lama ga ketemu. Trus, gimana nyikapin perubahan temen yang menurut ‘kacamata’ kita (lagi) ke arah negatif dan pada saat sekarang masih deket ukuran jarak dan intens ketemu?
Kalo ei sih ya biarin ajalah ya. Kalo pengen dibahas dengan yang bersangkutan, kitanya juga mesti siap dengan hasil bahasannya. Toh hasilnya hanya akan ada 2 kategori : memuaskan atau mengecewakan.

Kalo perubahan temen kita itu bikin kita jadi ngerasa ga kenal dia, ya mungkin dia sedang melalui proses pembelajaran hidup yang membuat dia jadi bersikap seperti sekarang. Biarpun sedang intens berteman, tapi ada saatnya menghindar lebih baik daripada ketemu cuman bikin ga enak setelah ketemuan. Beri ruang sama temen kita dan kita sendiri untuk ngejalanin apa yang sedang dihadapin.
Terkait dengan batas toleransi, kalo pada akhirnya status ‘pertemanan’ ini turun derajat jadi ‘kenalan’, artinya ya udah banyak batas toleransi yang ga bisa di adjust lagi. Dan ini sangat manusiawi sekali.

Ei sendiri pun sekarang pasti udah jauuuuuh berubah dari ei yang dulu, baik fisik maupun non fisik. Yah, sebesar apapun perubahannya, mudah2an, lebih banyak perubahan ke arah baiknya daripada ke arah sebaliknya ;-) . Jadi nih yaaaa kalo ada sikap ei yang dulu2 ngecewain kalian, sekalian di sini ei minta maaf ya. Pasti saat itu ei sedang ngalamin bagian dari pembelajaran hidup :-) .

Tapi alhamdulillah, sampai saat ini ei ngga pernah ngerasa kekurangan temen…

So, thank you so much to all of you who accept me to be your friend unconditionally.
I’ll try to always be your friend, indeed.

Update :

Baru inget, beberapa waktu yang lalu, seorang temen lama, telp ke hp. Setelah tuker cerita tentang kabar kita dengan keluarga masing2, tiba2 dia bilang gini : ” Eh, ei, tau ngga, temenku yang tinggal di kota *tiiit* bilang kalo temen kita si *tiiit* sekarang udah laen banget lho, udah gaya, cara ngomongnya, model pakeannya, mobilnya bagus, udah bisa nyetir sendiri, kemana-mana pake sunglass, pokonya keren deh, ga cupu lagi kayak dulu”
Hmmm, Alhamdulillah ;-)

*gambar dari sini*

(Visited 41 times, 1 visits today)

Comments 5

  • mau kenalan donk mbak. creative banget sich…

    kenalan? boleh dooonk… *salaman* ;)

  • hallo teh,.
    kumaha babarnya ?
    salam dari tetangga sebelah rumah ya :)

    Ahot’s

    alhamdulillah kabar mah baik2, kamu gimana, anak dah berapa? tetangga sebelah rumah yang jauh :D

  • kalo’ kata temen-temen gw (bahkan yg dari SD) gw mah gak berubah katnaya yi…
    Gw mah gak tau maksudnya yak… apa sekarang gw masih culun kitu, atau malah dulunya gw dah sok tua gayanyah :))
    Pokokna mah… gak berubah jadi objek penderita kayanya… Yg lebih tepat :D

    aaahhh, ga mungkin ga berubah ah, mangnya es de elo dah jibab-an :P

  • Baru kenal sama Mbak Ei nih :) Mau dong dijadiin temen nya Mbak Ei

    hehehe, you already be my online friend, kapan2 ketemuan yuks … ;)

  • gw brubah gak? hehehe

    berubah laaahh, 2 bulan ini turun brp kg? :P