Imunisasi DTP-HIB2 Simultan (bukan vaksin combo)

Mestinya jadwal imunisasi dtp2-hib2-nya adik kyla tgl 3-an. Tapi berhubung pas Lebaran dan kita di bandung, jadinya mundur deh. Baru kemaren kita imunisasi adik kyla. Sebelum berangkat, bunda telpon dulu rumah sakit yang akan kita kunjungin, hermina bogor, selain untuk daftar, juga cari tau vaksin infantrix-hib nya ada ngga. Belajar dari imunisasi dtp1-hib1 kemaren, vaksinnya kosong, jadi ganti pediacel yang polionya ada ipv, padahal kan ayah sama bunda udah sepakat kalo imunisasi berikutnya polionya kita prefer opv (seperti yang udah bunda share di sini ).

Eh, ternyata vaksin infantrix-hib-nya tetep masih kosong. Coba telpon tempat praktek dokter-nya yang lain, selain antriannya udah panjang, juga ga tau persediaan vaksinnya ada apa ngga, soalnya ada di kulkas di ruangan praktek dokter, kulkasnya dikunci. Fyuuuh…
Bunda coba telp dokter-nya, mau tanya ada ngga persediaan infantrix-hib di tempat prakteknya itu. Tapi telp-nya ga diangkat, akhirnya bunda kirim sms aja. Isi sms-nya : “Dokter, anak saya, kyla, akan imunisasi dpt-hib2 plus polio hri ini, Saya prefer pakai polio oral (opv). Jadi dpt-hib-nya pingin infantrix-hib. Sudah hubungi hermina, adanya pediacel, ipv. Kalo di klinik mutia ada ngga vaksinnya?”
Sambil nunggu balesan sms, bunda diskusi sama ayah. Hasil diskusinya, ada beberapa skenario yang akan kita minta ke dokter :

  1. Setau ayah, pediacel itu vaksin polio nya ada di spuit, kalo boleh, kita bakal minta ganti spuitnya aja, di isi dtp-hib, polionya minta oral (opv)
  2. Kalo ternyata ga bisa, minta imunisasi simultan, infantrix, hib 2 kali suntik paha kiri-kanan, polio-nya oral
  3. kalo ternyata ga bisa juga, berarti gagal imunisasi hari itu, cari rs yang punya persediaan infantrix-hib
  4. kalo ternyata ga ada, terpaksa nyerah dateng ke markas sehat :)

Dokter yang dikirim sms, bales sms-nya, bilangnya : “Terpaksa di pisah infantrix plus polio, minggu depan hib” . Weleh … karena jawabannya dah kayak gitu, jadi males mau reply or nelp lagi. Ayah apalagi, jadi males mau kunjungan ke dianya buat imunisasi adik Kyla, lagian jam prakteknya di hermina bogor malem. Jadinya, cari jadwal dokter lain yang jam prakteknya agak2 sore-an. Sambil inget2, kalo ga salah dokter yang ini yang berhasil diminta simultan waktu keisha mo imunisasi dpt-hib3 plus hepatitis B 3 waktu umur 6 bulan. Cerita lengkapnya ada di sini. Jadi, bunda telp lagi hermina, minta ganti antrian dokter.

Sampai rumah sakit, bunda deg2an juga mau timbang adik kyla, takut dibilang over weight. Ternyata beratnya 7,950 kg, tingginya 63 cm. kalo di hitung dari berat lahir sih, dengan kenaikan 1 kg setiap bulannya masih normal, meskipun kalo di plot di grow chartnya CDC :

  • Weight for length precentiles : 97, belum over, meskipun udah di batas atas :D
  • Weight for age precentiles : 97 :D
  • Length for age precentiles : 75

Sambil nunggu antrian, bunda sama ayah, ngulang lagi kesepakatan langkah2 di atas yg mau kita minta ke dokter. Akhirnya, kita dipanggil, masuk ruangan dokter.
Bunda & Ayah : Sore Dok :)
Dokter : Sore, kyla ya, kenapa kyla? sehat?
Bunda : Alhamdulillah sehat dok, ini mau imunisasi dpt-hib2 plus polio
Dokter : Alhamdulillah sehat ya …
Bunda : Dok, gini, sebelumnya saya mau konsultasi dulu boleh ya. Tadi waktu daftar, saya tanya katanya infantrix-hib nya kosong, yang ada pediacel. Padahal kami berdua prefer opv untuk polio-nya. Pediacel kan ipv, karena yang sebelumnya kyla udah dapet ipv. Kalo pediacel itu vaksin polio-nya jadi satu di larutan vaksin dpt-hib atau di spuit-nya dok? kalo di spuitnya, boleh ngga, kita minta ganti spuit, jadi polionya tetep pake opv.
Dokter : Ngga bisa bu, pediacel polionya udah jadi satu dengan vaksin dpt-hib-nya.
Ayah : Hmmm, kalo gitu, boleh ga dok kita minta vaksin dpt & hib-nya terpisah, tapi simultan, suntik hari ini, 2 kali paha kiri-kanan, jadi polionya bisa tetep dapet yang opv? Lagian kalo bulak balik antri, kasian dok, antrinya bareng sama anak yang sakit, ntar dateng ke sini sehat, pulangnya malah ketularan yang lain.
Dokter : Hmmm, gitu … bisa aja sih, ibu sama bapak udah sepakat mau kayak gitu ya? Ga papa nih anaknya sakit 2 kali suntik ? Nanti nangis.
Ayah : Yah, anak kecil mah sakitnya sebentar juga lupa dok, dulu kakaknya juga sama koq pernah imunisasi simultan dan ga kenapa2.
Bunda : Secara medis ga ada efek samping kan dok, wong vaksin combo-nya aja udah ada.
Dokter : Iya sih, ga papa koq. (Nyuruh suster untuk ambil vaksin)

Sambil nunggu susternya ambil vaksin, dokter periksa2 kyla, sambil ayah juga ngajak ngobrol dokternya :
Ayah : Iya dok, saya baca2, katanya untuk negara yang masih endemis polio, yang opv lebih efektif daripada ipv.
Dokter : Iya. Padahal Indonesia nih kan sempet dinyatakan bebas polio ya, tapi sekarang jadi endemis lagi, sampe pemerintah jalanin lagi program PIN kan?

Selesai periksa adik Kyla, Alhamdulillah sehat, suster dateng, siapin vaksin, trus tanya : “Ini vaksinnya dicampur dok?”
Ayah spontan langsung nyamber : “Eh, ngga boleh!!!” :P
Dokternya bilang : “Iya, jangan, pisah2 masing2 satu spuit”
Suster : “2 kali suntik ya, waduh, kasian dedek bayinya sakit disuntik 2 kali”

Suntikan pertama, dpt di paha kanan, njuuusss, eeehhh adik kyla ga nangis ….
trus tetesin polio ke mulut…
suntikan kedua, hib di paha kiri, njuuusss, hwaaaaa….. adik kyla nangis deh … eh, cuman sebentar udah diem lagi, di godain juga senyum2 …
Bunda : “Tuh kan suster, nangisnya cuman sebentar, namanya anak kecil, sebentar juga lupa sakitnya”

Alhamdulillah… skenarionya berhasil cuman sampe langkah 2 … mudah2an adik kyla sehat terus yaaa….

Sambil keluar ruangan dokter, ayah gendong adik kyla sambil bilang : “Hwaaah, adik pinter ya, suntik 2 kali kayak kakak dulu ngga rewel. Nanti difoto yaaa, buat sharing sama yang lain” .
Dooooh, yang bangga bisa berhasil minta imunisasi simultan :)

Diperjalanan pulang dari rs, adik kyla tidur, ini fotonya diambil sekian detik setelah bangun, tampangnya masih lom konek gitu deh :D

(Visited 477 times, 1 visits today)

Comments 6

  • hallo ei, salam kenal…baca postingan ini…aku bener-bener kagum ama ayah dan bundanya kyla ini…

    dan jadi malu ama diri sendiri..yg pengetahuan ttg kesehatannya masih cetek, trus udah cetek teh ga mau belajar lagi..:(

    tapi Insya Allah abis baca postingan ini, aku harus banyak belajar..salah satunya dari blog ini kali yaa…ma kasih…:)

    duh, jangan gitu ah… idung kita pada terbang niiihhh…. salam kenal juga yaaaa

  • Kyla…. endut banget!!!! ck, ck. Gw nggendong Kira ajah dah pegel, apalagi kalo nggendong Kyla yak? :p

    yah gitu deeeh, lumayan :D

    Ei, gw 2 bulan lalu gak imunisasi krn Kira sakit. Kata dokternya: “Gak pa-pa buw, sakit cuman pilek bisa kok diimunisasi.”
    Lah, kalo ituw aku juga tau!! ^_* Gw jawab: “Ya, memang bisa sih dok, tp saya yang gak mau, sakit2 harus ngantri di sini. Kan gak semuanya mau imunisasi to? Ada yg sakit juga kan?”

    Dokternya cuman iya2 ajah. :p

    emang, dokter2 sekarang mah suka aneh

  • tita :
    kayaknya yg 6 bulan besok gw mo ke markas sehat deh, dtp-hib + polio + hepatitis B 3

    yenny :
    sama-sama ya yen … maafin kita lahir batin juga

    tw :
    minggu depan ataw 2 minggu lagi jadinya???

  • Masya Allah itu lipetan pahaaa…. :D
    Sehat terus yaa, dek Kyla.
    Insya Allah minggu depan kita ke rumah yaa…

  • dek kyla hebat euy disuntik 2 kali gak nangis. Eh iyah, mumpung masih di bulan syawal, diriku mengucapkan mohon maaf lahir & bathin ya mbak ..

  • hebat.. berhasil lagi simultan.. aya bentar lagi juga mo imunisasi nih mba, tp cari aman gw selalu lari ke markas sehat hehehe