Imunisasi Simultan kk Keisha

Postingan kali ini request khusus dari ayah, yang kayaknya ngerasa kalo istrinya ga adil tentang posting2an di blog kekekek :P .  Ayah ini jarang ikut2an comment, apalagi posting, tapi ngikutin setiap postingan bunda. Kemaren itu ayah tanya :

Ayah : “Bun, cerita imunisasi simultan kk udah di posting di blog?”

Bunda : “Belum, lagian juga ga ada foto-nya waktu kakak sedang or habis imunisasi.”

Ayah : “Yah, kan ga pa pa kalo cuman tulisan doang juga.” *keukeuh*

Bunda : “Iya deh, nanti ya”

Prolog tadi bukannya bunda ga ikhlas posting kali ini lho heuheuheu.

Jadi, tanggal 8 Nov kemaren, bunda bawa kk keisha ke Markas Sehat. Masih ada 2 imunisasi pending yang mestinya dikasih ke kk di umur 2 th-nya, yatu Typhoid & Hepatitis A. Ngapain jauh2 ke Markas Sehat? Karena bunda sama ayah sepakat mau kasih imunisasinya sekaligus aka simultan yang artinya 2 kali suntik sekali kunjungan. Sementara, saat itu fisik & mental ayah & bunda lagi ga fit buat diskusi sama dokter kalo dokter yang kita kunjungin ga bersedia imunisasi simultan kk.

Bunda ikutin sarannya nte tita, sampe Markas Sehat sebelum jam4, supaya jadi yang pertama hehehe. Sampe sana jam 4 kurang 5, keadaan Markas sepiiiii banget. Kk keisha udah punya firasat ga enak kayaknya :P , ga mau diajak masuk pagar Markas. Bunda nunggu pintu dibuka, di halaman dalem pagar, sementara kk diajak ayah main di jalan depan Markas. Skenarionya, kk sama ayah tetep diluar, kalo udah dapet giliran, bunda masuk duluan, diskusi sama dokter, setelah selesai, dokternya persiapan periksa dan imunisasi, setelah siap, baru ayah & kk dipanggil.

Yang praktek waktu itu dr Apin. Hmmhh, cowoq nih … bunda pikir mestinya keisha ga seheboh waktu sama dr ian dulu, secara keisha kan gampang deket kalo sama cowoq. Diskusi bentaran, eh, ternyata bunda baru tau kalo varisela itu mesti di ulang. Ulangan tercepat itu 3 bulan setelah shoot pertama. Hmm, akhirnya sepakat, yang tadinya mau 2 shoot doang, jadinya 3 shoot aja sekalian.  Tega amat sih? Lha, bukan masalah tega ga tega … 3 kali shoot sama sekali shoot, yang diinget anak kan sama aja. toh tempat shoot di badannya beda2, jadi sembuhnya ya barengan. Lagian keisha tuw kalo ketemu dokter, suka ngamuk duluan, ga suka di sentuh2 sama orang yang ga dikenal. Kalo mesti bulak balik ngamuk, ya mendingan sekalian aja deh. Belum lagi kalo bulak balik ke dokter ngantrinya bareng yg sakit, bisa2 dateng sehat mo imunisasi, pulang ketularan virus dari yg sakit.

Waktu keisha dipanggil, seperti yang sudah diduga, keisha dah ribut “ga mau, ga mau”. Dr Apin dah coba bujuk2, tapi akhirnya nyerah, udah keliatan usahanya bakal sia2, periksa2 paksa hehehe :D . Akhirnya keisha dibaring-in sambil dipeluk ayah, tante asisten pegang kaki, Dr Apin shoot paha kiri dan kanan. Kayaknya kakak ga gitu ngerasa sakit, kecuali waktu yang di shoot bahu kanannya … soalnya kali ini suara nangisnya tambah kenceng.

Imunisasi selesai, ayah bawa lagi kakak keluar, semenit kemudian suara nangisnya hilang … bunda gendong buat ukur berat keisha. 12 kg. Kalo di plot di grow chart cdc, kakak paaaasss di percentil 85. Kalo ga salah kata dr Apin, artinya 85% anak seumuran keisha beratnya sama, yang di atas itu 15% nya *hmmm bener ga ya, lupa lagi*. Perkembangannya sih menurun dibanding umur 18 bulan, yang waktu di plot ada sedikit di atas garis percentil 85. But it’s still ok for her :) .

Setelah ini tinggal booster hepatitis A nya 6 bulan ke depan. Mudah2an ga pake acara ngamuk2 lagi ya Ka…

(Visited 75 times, 1 visits today)

Comments 1

  • hihihi iya mba… gw waktu itu telat jd ngantri lama. benernya sih pasiennya ga byk, tp di ruang praktek lamaaaa bgt. pada byk nanya kali ya…
    idem nih, moga2 6 bulan lagi ga ngamuk lagi (mo sekalian dikasih varisela, soalnya blum pernah sama sekali)

    duh, varisela belum sama sekali ta … ati2, lagi musim cacar nih :( nih