Kota Bunga – Puncak

2 wiken yg lalu, kita jalan2 ke Kota Bunga. Seperti biasa, ga jauh-jauh hari di rencanainnya, cuman jumat malem bilang ayah, setuju, langsung beres2 perlengkapan.
Siangnya sih Bunda dikasih tau temen kantor 2 orang plus keluarganya mo ke Puncak besoknya, janjian di mesjid Taawun. Tapi katanya berangkatnya nyantai aja … udah nyiapin mental ngadepin macet *ah, bunda ga brani bayangin macetnya kalo sedikit aja telat berangkat*

Sepakat sama Ayah, kita berangkat jam 6 dari rumah. Kakak keisha pasti masih tidur, ga masalah, kita angkut aja dalam keadaan tidur, ga perlu mandi dulu lagian juga rencana utamanya kita mau berenang di Kota Bunga. Katanya kolam renang Kota Bunga bagus, kolam pendek untuk anak2nya lumayan luas. Trus airnya anget. Hmmm menarik.

Jadinya kita baru berangkat lewat dari jam 6, persisnya lupa. Yang bunda inget jam 8 kita udah masuk Kota Bunga. Maunya kita sarapan dulu, baru menuju kolam renang. Eh, tanya2 sama orang sana, sekitar kota bunga belum ada yang jualan jam segitu. Jadi mesti keluar Kota Bunga dulu. Tanya2, kolam renangnya juga baru buka jam 10-an.
Trus kita muter2 dulu sebentar, liat2 rumah. Bukan, bukan mau beli, ngga terjangkaulah saat ini :P … seneng aja liat modelnya lucu2. Ada blok dengan rumah gaya jepang, gaya rumah 7 kurcacinya Putri Salju, blok rumah gaya mediterania, dll. Sayang bunda ga foto2-in secara udah pada laper lom sarapan.

Akhirnya kita keluar Kota Bunga, sarapan bubur ayam di warung pinggir jalan menuju Kota Bunga. SMS temen bunda, katanya mau kondangan dulu baru berangkat *mmm… macetnya dah kayak apa yaaa*.

Abis sarapan, kita masuk lagi ke Kota Bunga *untung masuk Kota Bunga ga bayar*. Langsung ke tujuan, kolam renang. Masih sepi banget, wong baru buka. Tiket masuknya 40rb per orang. Anak2 sd 2 th ga mesti beli tiket. Masuk area kolam ada papan pengumuman yg info-in suhu air (26 derajat), PH (7,6 kalo ga salah) sama apa ya satu lagi … lupa. Duw, air dingin, koq bukan air anget? Ternyata air angetnya cuman hari Minggu aja. Aaaarrgghh, penonton kecewa, padahal kan harga tiketnya hari sabtu-minggu sama, kenapa air angetnya cuman hari Minggu aja? :( .
Ayah sempet ragu ngijinin kakak keisha nyebur. Tapi anaknya udah kesenengan liat air. Ya udah, nyebur deh, tapi jangan lama2, kasian dingin. Beneran aja, ayah juga ga kuat lama2, jadinya kita berenang cuman sejam doang. Mayan, bunda dapet renang 6 kali balikan diagonal kolam dewasa *yaeyalaaah*. Abis itu pada mandi dengan air yang dingin juga. Kakak langsung dibalur minyak telon agak banyak biar anget badannya.

Dari kolam renang, kita nyari tempat main anak2. Mampir di tempat perahu2an yang serasa lagi di Venice, tapi liat list permainannya ga ada yang cocok dengan umuran keisha, semuanya berhubungan dengan perahu dan air. Di sini juga ga turun dulu untuk foto, males, dah mulai banyak orang. Lanjut ke Arena Fantasi.

Arena Fantasi ini boleh dibilang DuFan mini lah, total permainan ada 11. Tiket masuknya 20rb per orang, kalo dengan permainan terusan 35rb perorang. Feeling bunda kayaknya ga perlu beli terusan, jadi kita beli yang biasa aja, nanti kalo tertarik ikut permainan beli ditempat. Tapi di sana itu sepiiiiiiiiiiiiii banget. Pengunjung saat itu cuman kita doang. Kebetulan sendal salah satu asisten putus. Cari toko2 di depan, alhamdulillah ada yang jual sendal. Tanya2 sama mbaknya, katanya emang Arena Fantasi itu ramenya cuman 2 kali setahun, pas liburan Lebaran (Idul Fitri) sama pas libur Tahun Baru. Ooowh, pantesaaaan… sepi banget, kesian amat ya.

Dari 11 permainan yang ada, yg kita coba cuman mainan dengan koin ala time zone buat kakak Keisha dan kereta api mini. Yang lainnya selain kakak Keisha belum umurnya untuk coba lagian juga kita2 yg dah tua ga ada yang tertarik.
Habis naik kereta api mini, kita keluar Arena Fantasi. Rencananya mau sempet-in ke Gunung Mas ajak kakak keisha naik kuda trus abis itu cari tempat makan siang. Tapi sampe Gunung Mas kakak keisha tidur pules, perjalanan dilanjutkan langsung ke Bogor, cari makan siangnya di Bogor aja. Secara kalo mampir2 di puncak kayaknya udah susah, udah muaceeettt.

Jam 1-an kita udah sampe Cimori. Bunda liat mobil temen bunda di sisi yang berlawanan sedang menikmati macet, langsung deh klakson, trus telepon cuman mo bilang : “Selamet maceeeeet” hehehe.

(Visited 391 times, 1 visits today)

Comments 8

  • untuk sekarang villa kota bunga sudah banyak perubahan :)

  • kayanya sepi tapi kalo diliat buat hunting foto bagus juga :)

  • jadi pengen kesana lagi….

  • Neng Ei…terima kasih cerita jalan2nya..
    bisa buat rekomendasi klo pulang nanti..

    sip sip … sama-sama

    ditunggu cerita2 yg lain yaaa…

    insya Alloh yaaa, kan emang tujuan ngeblog salah satunya pengen sharing ;)

    sun sayang buat Keisha & Kyla..

    maaciiihhhh….

  • Wih Pengen, kapan ya bisa ke sana??hehehehhe
    Tapi kok kliatanya sepi ya??

    emang sepi banget cak … bener kata mbaknya kayaknya, ramenya cuman pas idul fitri sama taun baru :D

  • Hi, mbak lam kenal ya. aku link blognya ya?

    salam kenal juga :) , di link boleh koq, silahkan … ;)

  • desain kolam renang dan kesepian-nya menggoda biar dicoba nih yi…. :D

    yakin lo wi … mesti mantepin hati, atau datengnya minggu pagi, soalnya kalo sabtu pagi aernya dingin bow :(

  • Pengen ke Cimori…. **gleks** Eh, kalo di Bogor kok keluarga gw sukanya pada makan di mi Atas (?) yak. Hm… pasti deh, kalo ke Bogor pada ngajakin ke situ.

    mi atas? di mana tuw ret

    Kalo suami gw senengnya bakso di Seseupan? ArgH! tulisannya gimana tuh. gak ngerti. pokoknya ituw lah. Enyaaak.

    uh, kalo buat ei mah bakso seuseupan rasanya be-a alias biasa aja alias standar :D