Larisa – Jl Pajajaran Bogor

Sekitar 2 minggu ke belakang, ei ngobrol sama abang ngebahas koq kayaknya orang2 sekarang (termasuk kita tentunya) bawa anak2 main tuw rata2 ke mall ya. Setelah ngebanding2in sama jaman waktu kecil dulu di Bandung, ei sama adik2 seneng banget kalo diajakin mama papa ke Taman Lalu Lintas, Kebon Binatang atau sekedar naik kuda di Jl. Ganesha. Sekali2 sih diajak juga ke tempat main anak di mall yang pake koin. Berangkat dari situ kita mulai mikirin, kayaknya perlu nih ngajak main anak2 di wiken ke tempat yang bukan mall. Tapi ke mana? Sekarang kan mau ke tempat2 yang outdoor gitu selain jauh, tempatnya juga belum tentu cocok buat anak2 seumur Keisha. Seumuran keisha cukup seneng kalo bisa main ayunan, perosotan, atau puteran dari besi yg ditengahnya ada lingkaran besi yg kalo diputer, anak yg duduk di sekelilingnya ikut muter kayak yang foto di atas ituw (apa sih namanya? ).

Ya kalo gitu doang mah ke Saung Kuring aja, kita makan siang, sambll gantian jagain keisha main di tempat main anak2 ditengah. Tapi di inget2, di Saung Kuring tempatnya terbuka. Secara lagi musim ujan gini, kalo ujan jadi bete ga bisa main. Lagian bosen ah Saung Kuring melulu, cari alternatif resto lain. Mau ke Taman Palem yang di jalan baru (Sholeh Iskandar), kayaknya kedeketan :P ,  akhirnya kita sepakat nyobain ke Larisa di Pajajaran depan Balai Penelitian Pertanian.

Sampe sana, dari jalan udah keliatan tempat main anak2nya aman dari hujan, karena pake atap. Siiiip ;) . 3 mainan yang disebut di atas tadi ada semua. Di lokasi Larisa ini selain ada restoran, ada juga salon, cafe dan apa ya satu lagi butik kalo ga salah. Entah maksudnya menyediakan one stop service atau cuman sekedar variasi bisnis aja.

Kita ambil tempat yang modelnya lesehan, persis di samping lokasi tempat main anak. Makanan yang kita order kali ini : paket nasi jambal bakar komplit (pesenan asisten), ayam bakar seekor, tempe mendoan, tahu goreng, usus goreng, kangkung terasi, sayur asem. Minumannya es kelapa jeruk, jus strawbery, es teh tawar.
Over all makanan dan minumannya lumayan enak, cuman ayam bakarnya terasa agak asin di lidah kita yang ga gitu suka asin dan tempe mendoan-nya sedikit kematengan.

Pelayanannya lumayan cepet (soalnya waktu itu udah lewat jam makan siang, jadi tamunya sepi banget). Kalo masalah harga, hmmm sepertinya belum ngalahin murahnya Saung Kuring ;) .

Yah, gitu deh sharing wiken kita kali ini. Alhamdulillah, keisha puas dengan mainnya, yg tua2 lumayan puas dengan perutnya yang kenyang :P .

(Visited 519 times, 1 visits today)

Comments 4

  • mau tanya larisa salon dibdg dimana ya,..produk larisa saya sdh hampir hbs,.saya pakai produk dan dokternya dr solo,malang dan surabaya..

    wah saya kurang tau, sorry ga bisa bantu :)

  • aku ga comen cuma mau minta no hp nya mas ajay

    sorry, ga kenal sama mas ajay tuh … :)

  • neng Ei..saya pernah ke Larisa beberapa kali ke salonnya (jaman sblm merit) sampe akhirna kapook! Waktu itu kulit kepala kena alat catok yang panase kokondao, dan si kapster bencong itu gak say sorry samsek yang ada kulit kepala agak melepuh and lukaa…duuh kalo inget itu jadi pgn nakol tu orang deeh…hahaha

    dih gitu teh? … hmmm, ei sih lom pernah ke salonnya… lagian dah punya salon langganan :)

  • larisa mba? kynya gw pernah sekali makan di sini tp udah lamaaaa bgt jadi lupa gmn rasanya :)

    sok atuh cobain lagi, biar inget rasanya :D