Me and MyBlog

 Ei tuh dari dulu, dari jamannya masih ABG selalu terkagum-kagum sama orang yg pinter nulis. Menuangkan apa yang ada di kepala ke dalam bentuk tulisan aja effortnya udah lumayan. Apalagi ditambah dengan harapan orang yang membaca-nya mengerti apa yang ingin disampaikan dan mengambil manfaat dari tulisan itu. Jadi buat ei, orang yang pinter nulis hmmm keren banget.
Ei ABG suka kepengen bisa bikin cerpen, pernah nyoba beberapa kali, tapi akhirnya cuman bikin penuh tempat sampah dengan kertas2 yang sempet ditulis paling banyak 1/2 halaman :-D .

Waktu itu sekitar akhir tahun 2003 atau awal 2004. Ei kerja di internet provider. Yah, namanya juga internet provider, jadi fasilitas bandwidth kan lumayan ya. Mulai deh kalo pas kerjaan agak longgar, browsing2. Sampe akhirnya nyasar ke blog. Hah?! Blog? Apaan nih? Browsing lageee…. Hwaaa asik ya ngeblog, bisa nulis dengan tema suka2. Mau ada yang baca ya sukur, ngga ya terlalu ga apa apa. Wah wah, ini di bawahnya ada komentar2 … wah asik juga ya kalo ada yang baca trus komen di postingan blog. Mulai dari sini muncul keinginan untuk narsis hahaha :-D .

Akhirnya cari2 tau deh gimana sih caranya bikin blog. Ga tanggung2, blognya pengen pake domain sendiri (sok banget dah ah). Tanya2 deh sama beberapa temen, terbeli lah ei-thea.com. Berasa pusing gimana caranya pake blog engine gratisan di domain sendiri, jadinya blog engine nya bikin sendiri dengan modal php dan mysql. Beuh, seneng banget deh pokonya. Biar desain nya kaku banget, tapi seneng aja bener2 murni hasil “ngulik” sendiri.
Dan rasa senang itu berubah jadi sangat2 bete setelah ribuan spam2 memasuki wilayah komentar tanpa ijin *dziighh* :-& .

Abis itu pindah deh ngeblog di sini. Awalnya sih seneng2 aja, tapi lama2 koq ya ga nyaman, banyak yang suka tiba2 ngiklan. Dan akhirnya memutuskan untuk kembali punya domain sendiri. Dan kali ini udah ga mau susah2 lagi, cari tenaga tambahan yang bisa bantuin gimana caranya itu si wordpress engine bisa dipake dengan domain yg ei punya.

Sejak itu ei mulai menikmati yang namanya nge-blog, lengkap dengan blogwalking-nya pasti :-) . Nge-blog dan blogwalking bikin nambah banyak temen. Dan salah satu yg bikin tambah asyik kalo tulisan kita ada yang baca. Tadinya tanda kalo tulisan kita ada yang baca, ei cuman tau lewat komentar2 yang ditinggalin sebagai jejak.
Sampai seorang teman memperkenalkan sama yang namanya ShortStat. ShortStat adalah sebuah fitur yang bisa memberitahukan sudah berapa banyak yang mampir ke blog kita. Sejak saat itu ei ga terlalu bete lagi kalo setelah beberapa lama tayang, tulisan ei belum ada yang kasih komentar karena ternyata udah ada yang mampir. Mungkin mereka yang mampir ga sempat atau hanya sekedar ga tau mau komentar apa seperti yang ei sendiri suka alami kalo sedang blogwalking.

Beberapa saat setelah ei akrab dengan ShortStat, teman berjasa itu nanya : “Gimana mbak? Sudah semakin tersalurkan narsisnya?” . Hahaha… (LOL)

Dia bener, awalnya nge-blog memang buat ajang menyalurkan narsis buat ei (tongue) . Tapi dalam perjalanannya ternyata bukan karena narsis yang tersalurkan yang bikin ei mempertahankan blog ini meskipun udah jarang banget di update. Ada rasa yang lain saat tau ternyata tulisan kita bermanfaat buat orang lain. Rasa yang lain itu adalah rasa yang sama ketika kita melihat senyuman seorang anak kecil yang sumringah karena kita membantu mengambilkan mainannya dari atas lemari. Senang? Puas? Bahagia? entahlah …
Yang jelas, rasa itu yang bikin ei kangen nge-blog sekaligus sedih karena semakin ke sini semakin ngerasa kalo waktu 24 jam sehari sering ga cukup untuk sejenak memancing rasa itu datang lagi.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Kontes “Ngeblog di Mata Perempuan” yang diselenggarakan oleh EmakBlogger

(goodluck)

(Visited 31 times, 1 visits today)

Comments 2