Memasak sebelum berangkat kerja

Weits, dah jalan setengah bulan aja nih September. Yang punya blog lagi kena sindrom males. Biasaaaa, kalo lagi punya peran baru, peran yang lama suka ada yang terbengkalai *alesan*.
So peran barunya apaan? Sejak pindah ke rumah yang sekarang, kita ga terusin jasa asisten yang tugasnya masak doang. Abis kasian juga karena dia pagi2 harus ke rumah, anaknya yg umurnya masih 3 taun mesti dipaksa bangun. Trus ngikut emaknya dianter pake motor sama suaminya, pulang lagi, trus tidurnya nyambung lagi. Kalo waktu belum pindahan kan tinggalnya ngontrak sebelah rumah, jadi ga ribet.

Penggantinya ya nyah rumah ini, secara asisten yang ada pada ga mau diserahin tugas masak. Ga pede, takut seleranya beda katanya. Ditambah kk Keisha ga mau ikutan katering makan siang di sekolahnya, “Mau bawa bekal masakan bunda aja” gitu katanya. Jadilah nyah rumah tiap pagi gedabrukan masak sebelum berangkat kerja. Mudah2an sih gedabrukannya ga lama-lama, ntar kalo udah biasa dan ketemu celahnya juga cincay :D

Sebenernya sih kegiatan yang terkait dengan masak memasak yg dikerjain seminggu sekali udah dilakuin nyah rumah dari waktu masih pake jasa asisten masak itu. Seperti misalnya nyusun menu mingguan, belanja bumbu2 dan persediaan lauk (ikan, ayam, daging sapi, udang, dll) untuk seminggu, dari sebelumnya memang nyah rumah sendiri yang turun tangan.

Nah, di bawah ini ada beberapa tips untuk mempercepat proses masak yang dilakukan nyah rumah biar anak2 ga kesiangan berangkat sekolah dan emaknya ga terlambat naik kereta.

Wiken :

  • Susun menu seminggu.
    Percaya deh, kalo ga disusun, udah banyak keluhan emak2 yang tiap hari pusing mikirin besok mau masak apa :-D .
  • Belanja persediaan bumbu dan lauk untuk seminggu sesuai menu.
    Bahan2 lauk dibersihkan, dicuci, tiriskan. Untuk yang amis seperti ikan, ayam beri jeruk nipis & garam secukupnya, rapikan dalam wadah tertutup, simpan di freezer. Oh iya sebisa mungkin bahan makanan disimpan dalam setiap wadah untuk sekali masak ya. Karena bahan makanan yang sudah beku tidak baik di beku-kan ulang.
    Sayuran yang kira2 bisa awet 2-3 hari ke depan boleh sekalian dibeli. Untuk sayuran berbentuk daun, supaya ga cepet layu, penyimpanannya dibungkus kertas (bisa kertas koran bekas) terus masukkan plastik, baru simpan di kulkas.
  • Siapkan bawang putih halus, bawang merah halus dan cabe merah halus untuk persediaan seminggu ke depan.
    Kalo nyah rumah ini bikin halusnya pake blender dan ga sampai halus bener. Trus masing2 di taruh di toples terpisah setelah sebelumnya di campur sedikit minyak.
    Bisa juga sih sekalian dibikin bumbu dasar merah, bumbu dasar putih dan bumbu dasar kuning (kalo ga ngerti silahkan googling ya ;-) ). Tapi kalo ei rasanya  lebih cocok dengan menyiapkan seperti ini.
  • Kerjakan sebagian proses bahan makanan (lauk) yang untuk memasaknya ada beberapa tahap.
    Misal, ungkep ayam untuk ayam goreng/bakar, ungkep tahu/tempe untuk bacem, presto bandeng/buntut sapi/iga, dll. Setelah selesai, bahan setengah jadi ini dibiarkan dingin dulu, terus masukkan ke wadah tertutup, masukkan kulkas. Ini sangat2 menghemat waktu masak pada hari H.

Harian :

Menyiapkan bahan masakan pada malam hari seperti :

  • Menyiangi sayuran, menyiapkan bumbu selain bawang dan cabe, simpan di kulkas.
  • Menurunkan bahan makanan beku dari freezer ke chiller sehingga pada waktunya memasak besok paginya sudah ga beku lagi.

Memang sih dengan peran baru ini salah satu hari di wiken ada yang tersita untuk urusan dapur. Tapi ya lagi2 kalo udah nemu celahnya, nanti juga semuanya jadi cincay hehehe.

Silahkan lho kalo ada yang mau tambahin tips nya ;-)

(Visited 816 times, 1 visits today)

Comments 8