Tentang asisten

Buat ibu-ibu amphibi kayak ei, ibu rumah tangga yang masih kerja kantoran, ketergantungan terhadap asisten aka prt aka baby sitter sangat2 besar. Keberadaan mereka lumayan cukup bikin tenang untuk melakukan rutinitas ngantor sekaligus bikin was-was kalo sewaktu2 mereka minta pulang karena ada keperluan mendadak

Ei punya asisten pertama kali waktu mulai nempatin rumah Cilebut th. 2003 (persis pas pergantian taun 2002 ke 2003). Asisten pertama ei ini dibajak dari kost2an. Waktu ei ajak, wati (gitu namanya) udah bilang, kalo dia akan nikah bulan April. Sebenernya dia belum mau nikah, tapi ga enak, udah 2 kali nolak waktu disuruh orangtuanya supaya nikah. Yah, walaupun tau cuman sementara, tapi lumayan lah sambil ei coba2 cari dari sekitar rumah setelah kenal situasi dan kondisi ke sekeliling selama 2-3 bulan.

2 Minggu sebelum wati pulang untuk nikah, alhamdulillah udah dapet gantinya dari tetangga. Kebetulan tetangga itu kampungnya masih di wilayah kabupaten bogor juga. Setelah tau ei butuh asisten, pas pulang kampung kebeneran ada yg mau kerja dan bisa diajak. Alhamdulillah yoyoh, asisten kedua ei ini memang udah pengalaman kerja jadi asisten. Selama 2 minggu tandem untuk transfer knowledge, abis itu ditinggal wati pulang ke Tegal.

Yoyoh lumayan lama ikut ei, dari April 2003, baru resign Maret 2008 kemaren, dengan sebab yang sama dengan wati dulu, mau nikah.Nikah sama siapa? Kapan pacarannya? hehehe… Iya, selama 5 thn ikut ei, artinya yoyoh melewati 2 fase kehidupan ei, single dan merit. Ei ngerti banget, waktu ei masih sendiri, yoyoh pasti ngerasa sepi kalo siang. Untuk ngisi waktu2 sepinya, awal2 ei tawarin dia, kalo ada tetangga yang butuh tenaga dia, boleh nyambi kerja di tetangga setelah kerjaan di rumah selesai (rumah cuman tipe 36, trus penghuni yang diurus cuman ei doang, sebelum jam 12 juga udah beres semua). Waktu itu ada tetangga yg kebetulan perlu, tapi gag lama dah dapet asisten sendiri. Hmmm, ei mikir lagi cari2 kegiatan buat dia. Akhirnya ei tawarin untuk bikin2 makanan sarapan, buat ei bawa ke kantor, jualan. Sebagian untungnya buat dia, buat nambah2 jajan. Dia setuju. Makanan sih baru dimasak jam 4 subuh supaya waktu sarapan masih seger. Tapi kegiatan ngeracik2 bahan masakan dikerjain siang sehari sebelumnya. Lumayan kan buat isi waktu. Sampai ei lupa kenapa, kegiatan jualan ini akhirnya berhenti.

Suatu saat…, kalo ga salah setelah ei nikah, tukang ojeg langganan ei kayaknya naksir yoyoh ini. Waktu itu ei ga larang mereka pacaran. Mereka ei ijinin pergi kalo wiken. Pun ketika tukang ojeg langganan ini minta ijin ajak yoyoh untuk acara bubaran panitia isro miraj pengajian remaja deket rumahnya. Dan berangkat dari situ, yoyoh ikutan pengajian sekaligus arisan yang diadain anak2 pengajian itu. Dengan tukang ojeg ini hub-nya ga bertahan lama. Tapi beberapa lama setelah putus, yoyoh dapet gantinya, salah satu member pengajian.

Sejak keisha lahir, yoyoh ngga lagi ngurusin rumah. Selama ei cuti melahirkan, ei ajarin yoyoh gimana handle baby keisha. Untuk ngurusin rumah, ei cari cukup yang pulang hari aja. Meskipun udah ada keisha, ei tetep kasih kebebasan kalo yoyoh mau keluar rumah waktu2 wiken. Yah, asisten juga kan manusia, butuh refreshing. Lagian kan juga kapan lagi ngurus anak sendiri kalo ngga pas lagi wiken. Kecuali saat2 dimana ei perlu bantuan yoyoh, pas wiken,pasti ei kasih tau jauh sebelumnya. Supaya yoyoh juga bisa nyesuain jadwal acaranya :) .

Setelah keliatan pacarannya mulai serius kali ini, ei bolak balik ingetin yoyoh, kalo ada rencana nikah, tolong jangan kasih tau ngedadak. Soalnya ei mesti cari gantinya dia, dan juga mesti ada masa tandem untuk transfer knowledge on how to manage keisha :) .
Dan, februari 2008 kemaren, kabar gembira itu dateng, yoyoh bilang “Mbak, aku rencana mau nikah bulan April besok”, ei cuman jawab : “Alhamdulillah, makasih ya udah kasih tau dari sekarang”. Besoknya langsung deh start cari2 pengganti yoyoh ini. Karena cari asisten sekarang tuw ga gampang, ei pikir, ga pa pa deh kalo akhirnya harus overlap sampe sebulan. Selain cari info sendiri, ei juga minta bantuan Mama untuk cari di Bandung.

Akhirnya Mama duluan yang dapet, namanya Yanti. Mama udah pernah tau waktu Yanti kerja ngurus anak kecil juga. Dan kakaknya Yanti masih terbilang kerabat jauuuuuh banget. Ga usah diceritain ttg kekerabatan-nya, ntar pusing :lol: . Saat itu Yanti lagi kerja di toko onderdil motor. Cuman, kakaknya Yanti ini ngerasa kasian, kerjanya capek banget. Akhirnya, setelah ngobrol di telpon, Yanti mau ikut, Alhamdulillah.
Tapi, perjuangan masih ada…, yang didapet baru pengganti yoyoh, sementara ei lagi hamil 6 bulan. Karena jarak umur keisha dengan adiknya kalo lahir nanti hanya 1 th 8 bln, mau ga mau yang pegang keisha ga bisa double pegang adiknya juga.
Udah pernah sih ngehubungin mantan pengasuh sepupu (sepupu ei masih ada yg kecil2), namanya Neng. Tapi blom berhasil.
Eh, kebetulan bulan Maret, Neng nelp ke bandung untuk ucapin selamat ultah ke eyang buyutnya keisha. Tante ei, yang terima telp udah langsung minta no hp nya sambil tanya mau ngga kerja di bogor, mau katanya. Tapi Neng lagi kerja di warung soto, baru sebulan, jadi ke bogornya awal bulan mei aja, biar enak pamitnya sama yang punya warung soto. Alhamdulillah.

Waktu Neng dateng, ei biasa kalo ada asisten baru suka cerita2, pengen tau lebih jauh tentang keluarga or yang pribadi seperti udah punya pacar apa belum gitu. Dan yang bikin kaget, Neng bilang kalo dia udah tunangan, dan tunangannya lagi kerja di bali eng ing eng. Langsung deh tanya, “Duh, berarti kamu mau nikah dalem waktu deket donk?”. Trus Neng jawab : “Ngga koq, saya mau kumpulin uang dulu, tunangan saya juga gitu”. Hmmmhhh… tetep aja nih mesti jaga2, kalo tiba2 rencana mo nikah.

Waktu pada mau mudik lebaran kemaren, ei tanya yanti & neng dengan serius, apa mereka mau balik lagi kesini apa ngga. Alhamdulillah mereka berdua jawab mantep mau. Ei sekali lagi ingetin Neng, jangan ngedadak kasih taunya kalo mau nikah, soalnya kan mesti cari gantinya buat pegang Kyla.

Alhamdulillah yanti balik tepat waktu, neng yang agak meleset, lebih telat, karena sakit katanya. Nah waktu dateng, neng bilang “Kak Ei, saya insya Alloh nikah bulan desember. Saya juga ga tau kenapa koq jadi cepet, ini aja saya maksa minta balik ke bogor dulu buat kasih tau, soalnya udah janji kalo mau nikah kasih taunya jauh2 hari supaya saya pulang udah ada yang gantiin. Minggu ini rencananya keluarga saya sama keluarga tunangan mau nentuin tanggal. Tapi sih saya pulangnya akhir November aja”. Hmmmm tuh kaaaan …

Lapor mama lagi cari2 tau kalo ada yg di bandung yang mau kerja di ei heuheuheu. Sambil ei juga cari2 lagi. Eh, dapet info kalo adiknya Yoyoh, habis lebaran belum kerja lagi, ga mau balik ke tempat sebelumnya. Langsung aja ei telpon ke Yoyoh yang lagi hamil 5 bulan :wink: . Trus langsung ngomong sama adiknya, Eha. Eha dulu sempet ikut di ei juga beberapa bulan, nemenin Yoyoh, sambil belajar kerja. Eh, mau, cuman karena belum pernah pegang anak, minta diajarin dulu. Alhamdulillah …
Nah … jadinya sempet deh tandem seminggu … Dan Eha sudah lulus ujian ngerawat adik Kyla kekekek :wink: . Siang tadi kita semua anter-in mbak Neng ke terminal untuk naik bis ke Indramayu. Bisnya berangkat jam 11, jam 2.15 ada sms masuk dari Neng kalo udah sampe di rumah dengan selamat. Alhamdulillah …

Selamat ya Neng, semoga pernikahan kamu menjadikan keluarga kamu dan suami keluarga yang sakinah, mawadah, warohmah :) .

(Visited 39 times, 1 visits today)

Comments 2

  • udah mayan byk jg ya mba asistennya :). alhamdulillah yg jaga aya ini bertahan, walo kadang2 gw nya makan ati… hahaha

    yah masalah makan ati mah ta, selama asistennya masih manusia, siapa aja pasti ada saat2 dimana kita makan ati ;)

  • waks… kayanya perlu juga bikin riwayat Mba yg ngejagain Toti dirumah ya huekekeke…

    mayan buat bahan posting :D