Belajar jadi smart pasien

Hmmm, hari ini sebagian besar orang ngerayain yang katanya hari kasih sayang. Ngga, ei ga akan ngebahas tentang hari kasih sayang, secara ei ga ngerayain juga. Tapi ei pengen ngebahas salah satu cara menyampaikan kasih sayang. Kali ini, kasih sayang kita sama anak2, calon penerus keluarga, bangsa dan agama … Waks, kayaknya bakal berat nih yg ditulis … hmmm, pengennya sih ngga … ei coba sampein dengan kata-kata yang menurut ei ringan.

Seminggu ini, RCTI dan YOP (Yayasan Orang tua Peduli) lagi gencar2nya ngupas polemik puyer. Puyer tuw apa ya? Puyer biasanya campuran beberapa obat yang diresepkan dokter untuk anak yang sakit, dan diracik di apotek dengan dihaluskan (digerus menggunakan cawan keramik biasa disebut mortar) dan dikemas dalam bungkus kertas. Cara minumnya dilarutkan dulu dengan air.
Dulu, puyer diresepkan dokter karena ketersediaan obat untuk anak2, macamnya sangat terbatas, sehingga dokter menggunakan obat orang dewasa, yang dosisnya disesuaikan dengan berat badan anak.

Nah, mumpung puyer dan segala polemiknya sedang berulang2 di tayangkan RCTI. Ei di sini ga akan mbahas lagi banyak2. Mendingan sempet2in deh nonton RCTI pas jam2 berita (mis: seputar indonesia), atau, bisa juga klik di sini.

Puyer adalah salah satu bentuk obat yang diresepkan dokter, supaya lebih mudah dikonsumsi oleh anak. Coba kita inget2 lagi, setiap kita dapet resep dari dokter, keluhan anak2 kita, yang kita sampein ke dokter itu apa? Demam? Batuk? Pilek? Diare? Muntah? Rasanya sih keluhan anak2 kita kalo ke dokter (diluar imunisasi) itu2 aja ya?
Nah, sekarang gimana kalo pertanyaannya dibalik, demam, batuk, pilek, diare, muntah, butuh obat ga sih? Pasti perlu donk ya, tapi kapan? kapan anak kita mesti dibawa ke dokter kalo anak kita demam, batuk, pilek, diare dan muntah? Kapan anak kita perlu minum obat kalo kalo terserang demam, batuk, pilek, diare dan muntah? Eng ing eng … hehehe

Siapa sih yang ga panik kalo anak tersayang sakit? Siapa juga yang ga mau anak tersayangnya cepet sembuh dari sakit. Jadi kalo anak kita sakit, buru2 aja bawa ke dokter, minta obat paling paten, mahal ga masalah, uang bisa dicari, apalagi dicover asuransi atau full bisa reimbust kantor. Demi anak…
Hmm, demi anak? yakin? bukan demi perasaan tenang kita sebagai orang tuanya?

Oke, ga usah dijawab… gini aja, sekarang kan informasi gampang di dapet ya. Apalagi buat kita, yang bisa posting dan baca tulisan ini, artinya punya akses internet donk ya. Mo di kantor, mo di rumah, mo pake hp atau mo ke warnet. Jangan cuman fesbukan sama chatting doang donk ah … yuk disambil cari2 informasi tentang sakit yg umum terjadi sama anak kita.

Berhubung bejibun informasi itu udah berseliweran di internet, dan ei sendiri juga bukan orang yang bekerja sebagai praktisi kesehatan, ei ga akan ngulang ngetik lagi, tapi cukup share link2 aja. Tentunya yg ei sebutin di bawah ini bukan satu2nya link, tapi cuman alternatif aja yang menurut ei mudah dimengerti.

  • Demam baca di sini dan di sini
  • Batuk baca di sini
  • Anak kecil mengeluarkan dahak dengan muntah baca di sini
  • Buat yang mau repot sedikit, baca tulisan pake bahasa inggris, silahkan mampir ke mayoclinic. Pake tools search-nya, macem2 penyakit ada penjelasannya disitu mulai dari definisi, penyebab, gejala, tindakan pencegahan, tata laksana jika terserang, dll.
  • Bisa juga cari informasi di American Academi of Pediatric, Centers for Disease Control and Prevention, dll
  • Pengen tau kandungan obat, indikasi dan efek samping obat yang dikasih dokter sebelum tebus resep, bisa cek di Medicastore.
  • Selain itu, paling gampang, tanya sama uncle google, ntar pasti nemu yang dicari, termasuk tulisan dokter indonesia yang juga nge-blog :) .

Duh, buat apa sih repot2 mesti tau lebih banyak tentang sakit, sakitnya kenapa, penyebabnya virus apa bakteri, virus itu apa, bakteri apa, kapan harus ke dokter, kapan perlu antibiotik, dll?. Kan udah ada dokter yang dibayar.

Pengalaman ei, memperkaya pengetahuan dengan hal2 diatas bikin ei jadi ga gampang panikan kalo pas anak sakit, ngehindarin obat2an yang sebenernya ga diperluin, bisa diskusi seimbang dengan dokter waktu konsultasi tapiiiiii dengan catetan ga ketemu dokter yang arogan, ngerasa dia paling tau, padahal ga update informasi terbaru, yg gini mah daripada bete, manggut2 aja, biar cepet keluar ruang prakteknya, sambil nyanyi dalem hati “dokteeeer jugaaa manusiaaaa” :P .

Yang perlu sharing pengalaman para orang tua yang berusaha jadi smart parent dalam hal kesehatan anak dan smart pasien, boleh gabung di milis sehat. Ei dapet banyaaaaaak sekali manfaat dari milis ini. Caranya, kirim email kosong ke sehat-subscribe@yahoogroups.com. Nanti akan dapet email yang isinya kuesioner, silahkan di isi dan di send balik.

Atau, yang mau diskusi sama pengalaman ei yang masih sedikiiiit banget, boleh koq posting komen di sini, kirim email, or just buzz me on YM ;) .

Yuk… mulai belajar jadi smart parent & smart pasien …demi kita, demi anak2 dan keluarga kita tercinta dan demi semua yang kita sayang :) .

*gambar dari sini*

(Visited 58 times, 1 visits today)

Comments 2

  • Salam kenal mba..
    setuju dengan mba, dokter juga manusia…
    blm dapet nih di Bogor dokter anak yang menggunakan RUD, jadi kitanya yang harus aktif menggali ilmu.. hihihihi…

    yup…. mau ga mau kitanya mesti keluar effort lebih buat belajar … tapi gapapa sih, demi anak2 dan keluarga kita kan ;)

  • tfs ya mbak

    sama2, semoga bermanfaat :)