Cita-cita…cita-citaku…

emmmhhh udah lama ga ngupdate …
dibilang ga ada ide… benernya sih banyak … cuman lebih gede malesnya aja hehehe … ;)

Lagi nginget2 masa kecil. Dulu, waktu es de, ada masanya kita nulis2 bio data di buku kenangan temen lengkap dengan foto. Isinya nama, alamat, tgl lahir, zodiak, hobby, cita2 ‘n kata-kata mutiara… (dan ga tau kenapa, ei selalu isi kata2 mutiara itu dengan : hidup adalah perjuangan yang memerlukan pengorbanan).

Jadi kepikiran cita2 nih. Perasaan ei, cita2 ei dari jaman kecil dulu berubah2 mulu. Sebelum sekolah, pernah pengen jadi penyanyi perasaan, tapi Papa selalu bilang : “Ngga! Anak Papa ga ada yang boleh jadi artis”…kekekek …¬† :P (Papa apa kabar di sebrang sana? :) )

Waktu es de cita2 pengen jadi dokter, sampe ikutan program ekskul “dokter kecil” hmmmh, skrg masih ada ga ya program ekskul dokter kecil di es de? Seneng dapet giliran piket di UKS (Usaha Kesehatan Sekolah), meskipun tetep suka miris2 kalo ngobatin temen yg luka karena jatuh … ngebayangin perihnya … dan waktu ei sendiri jatoh gara2 maen pris2an (ada yg masih inget permainan pris2an? ;) ), mewek juga waktu diobatin hihihih :D

Masuk SMP, denger2, biaya sekolah mo jadi dokter tuw mahal banget, dan waktu sekolahnya lama. Cita2 berubah deh pengen jadi insinyur pertanian. Soalnya mikir, lahan2 yang bisa di garap ngehasilin hasil bumi masih banyak.
Kelas 3 SMP Mami (nenek) masuk rumah sakit. Ei sama mama dan adik mama yg bungsu dapet giliran jagain Mami gantian selama kurang lebih 3 minggu. Selama nungguin Mami sakit di rumkit, kagum liat kerjaan para perawat yang ngerawat pasien. Hmmm, langsung kepengen banget jadi perawat. Sekolah perawat itu mulai dari yg setara SMA, kepikiran setelah lulus bisa langsung kerja, sambil nabung buat kuliah lagi nantinya. Bisa lebih cepet ngebantu ngeringan-in beban orang tua.
Tapi Papi (kakek) ga setuju, katanya : “Mending masuk SMA aja. Kalo emang pengen jadi perawat, nanti lulus SMA bisa masuk AKPER. Lagian kalo masuk SMA, misal berubah pikiran lagi ga mau jadi perawat bisa lebih leluasa milih jurusan lain”. (Al-Fatihah buat Papi).
Yo wis, nurut aja, masuk SMA. Secara dulu itu biaya sekolah dibantu Papi.

Di SMA, awalnya pengen jadi Insinyur Arsitek. Secara liat banyak banget dibangun gedung2 tinggi sama kompleks2 perumahan baru. Alhamdulillah, bisa masuk ke jurusan A1 (Fisika). Tapi begitu dapet mata pelajaran menggambar teknik, jadi keder kekekekek :P … bingung kalo udah dibilangin temen yg jago banget gambar (hallo Yat ! ) : “Gampang koq ‘i, di bayangin aja, bentuk seperti ini, kalo diliat dari samping bakal keliatan jadi gimana”. Halah, wis, ga bisa ngebayangin blas …
Btw selama di SMA ini, ikutan ekskul komputer sih, tapi ga ngebayangin pengen masuk Teknik Informatika.

Sempet kepikiran pengen kuliah di psikologi, tapi katanya sekolahnya bisa lama. Pas bilang sama Papa pengen ke Teknik Sipil, Papa bilang : “Kamu kan gimana2 juga perempuan, jangan Teknik Sipil banget lah”. Akhirnya menjelang kelulusan, diputuskan oleh diri sendiri kalo UMPTN bakal milih jurusan Planologi dan Kimia :) . Kalo ga lolos, secara ga ada dana untuk sekolah di univ. swasta, udah direncanakan langsung daftar Politeknik ITB (sekarang Politeknik Negeri Bandung). Kalo Poltek ga tembus juga, hmmm kursus bhs Inggris sama komputer setaun, abis itu kerja, ngumpulin uang buat kuliah lagi :) .

Waktu hari yang bikin mostly lulusan SMA malemnya ga bisa tidur itu dateng, jam 4 subuh udah siap2 cari koran. Beres shalat subuh langsung jalan. Dapet korannya, cari nama sendiri diantara ribuan nama yang di cetak dengan huruf kecil2 itu. Setelah 3 kali bolak balik nyari, oke… nama ei ga tercantum di situ, langsung ganti baju, siap2 ke Poltek untuk beli formulir pendaftaran.

Sampe di Poltek, beli formulir untuk jurusan teknik (thanks to K’Yanti, ei ga akan pernah lupa jasamu saat itu). Dua jurusan yang dipilih : T.Komputer & T.Kimia. T.Komputer karena bisa dapet ijazah D1, jadi kalo ada rejeki ikutan UMPTN lagi, 1 taun ga sia2 dapet ijazah D1. T.Kimia dipilih karena mata kuliah 1 tahun pertama mempelajari hampir semua mata pelajaran yang di UMPTN-kan, itung2 ikutan bimbingan belajar selama 1 taun dalam rangka ikutan UMPTN lagi taun depannya.

Waktu harus ngembaliin formulir Poltek, seorang baik hati nyodorin ke ei dan seorang temen (Dyda, masih ingetkah?), formulir Poltek ITB untuk jurusan Tata Niaga untuk segera di isi dan dikembaliin ke Poltek barengan dengan formulir yang teknik. Beliau bilang : “Saya yakin kamu bisa lolos ambil jurusan Akuntansi, ga da salahnya di coba”. Awalnya ei tolak, soalnya ei ga tau gimana cara ganti uang formulir yang beliau beli buat ei. Beliau nambahin bilang gini : “Ga usah bingung balikin uang, anggap aja saya jajanin kamu bakso beberapa mangkok seharga formulir ini”. Hiks … terharu banget ei waktu itu … (Makasih banyak Bang Handy… semoga Alloh menggantinya dengan rejeki yang ga pernah surut). Setelah diskusi, untuk jurusan Tata Niaga ei pilih Akuntansi dan Administrasi Niaga.

Alhamdulillah … ei lulus di jurusan T.Komputer. Dan setelah 1 tahun kuliah, rasanya ei dah kadung betah, seneng sama apa yang dipelajari dan ga pede males buat ikutan UMPTN lagi.

Here I am now … kerja di dunia komputer informatika, yang belum pernah di cita2in sebelumnya, but really love it :) . Alhamdulillah…

So … apa cita2 kamu dulu ? ;)

Note :

  1. Tambahan cerita :
    Pada suatu hari saat menjalani kuliah di awal2 semester 3, seorang dosen waktu ngedenger ei nyebutin nama asli komentar gini :
    dosen :
    “Sally? Sally Ocktovianti bukan?”

    ei : “Iya Pak, Sally Ocktovianti, kenapa? koq kayak yang kaget?”
    dosen : “Ngga, saya inget banget nama kamu, soalnya waktu jamannya kamu masuk, saya yang bikin aplikasi Penerimaan Mahasiswa Baru. Nama kamu muncul di 2 jurusan, T.Komputer dan di Akuntansi. Padahal perasaan saya kemungkinan itu udah di handle, tapi ga tau kenapa nama kamu bisa muncul di 2 jurusan. Akhirnya kita sampe cek ke dokumen formulir, dan liat prioritas kamu di teknik apa tata niaga. Tapi gimana? bener kan kamu maunya di T.Komputer?
    ei : “Hehehe, gitu ya ceritanya … iya koq Pak, betah koq saya disini” 
  2. Special thanks to :
  • Mama yang udah bikin ei jadi seperti sekarang ini, hanya Alloh yang bisa membalas semuanya …amiin… juga makasih dah nyimpenin dokumen2 di atas selama ini ;)
  • Sanny, makasih yaaaa hasil scan piagam dokter kecilnyaaaaa
(Visited 411 times, 1 visits today)

Comments 2