Jadi (seperti) orang lain…

Pernah ga, kita ngalamin suatu fase dimana kepengen jadi seperti orang lain? Tapi bukan cuman materi pengen kayak orang lain yang keliatannya hidup enak gitu, itu mah semua orang juga mau :P , tapi kepengen punya kepribadian seperti orang lain. Ei pernah…

Dulu, ei kecil pernah terkagum2 sama temen main (bukan temen sekolah) yg waktu masuk rumahnya, sambil lewat tangannya otomatis mbenerin gorden yang bagian ujungnya nyangkut di paku tembok. Cemen banget ya? tapi buat ei kecil waktu itu, dia tuw hebat banget, mau ngebenerin sesuatu sambil lewat tanpa disuruh sebelumnya.

ei_sdWaktu sd, ei suka kagum liat anak2 SMP, kayaknya keliatan dewasa gitu. Ga sampe niruin gayanya anak2 SMP gitu sih, cuman waktu akhirnya ei pake seragam putih biru, ternyata perasaannya sama aja, ga ada yg berubah. Gitu juga waktu ei SMP, kagum liat anak SMA, cara jalan, cara ngomong, cara becanda, keren banget kayaknya. Tapi waktu udah pake seragam putih abu2, ternyata perasaan ei sama aja, ga ada yg berubah juga kekeke.

Nah, waktu SMA, ei mulai ngeliat temen2 di lingkungan sendiri, ngga terkagum2 lagi sama yang lebih tua aka yang udah kuliah :P . Ei suka kagum sama temen yg punya kepribadian menarik. Kepribadian menarik dalam arti orangnya ramah, di senengin temen2nya karena baik hati, gampang nolongin orang, atau ei juga kagum sama temen yang kalo ngomong temen2nya pasti nyimak, pinter atau ei juga bisa kagum sama temen yang kalo bikin tugas tulisan atau klipping pasti paling tebel, dll yang bagus2 deh. Sementara waktu itu ei dikenal dengan anak yg jutek, moody, gitu2 deh … (pasti ada yg komen : sampe sekarang kaleeeee :P )

Mama ei bilang juteknya ei dah keliatan dari ei kecil. Mama cerita, pernah ada kejadian gini : ei baru aja ngepel bekas ngompol adek di lantai, trus dateng temen baiknya Papa. Waktu mau masuk rumah, ei bilang gini : “Yah, Om, koq masuk seh, lantainya kan baru ei pel tau!!”. Si Om ga marah lah, wong ei masih kecil, yang ada cengar cengir doang, cuman Mama sempet ketar ketir kepikiran gini : “Duuwwhhh, ntar kebawa sampe gede ga ya, kalo iya trus sampe ga punya temen gimana?”

Jadi keinget, dulu ei punya temen ceweq (sebut aja A), yang sirik sama temen ceweq yang lain karena sering dikerubutin sama temen2 cowoq (emang manis & supel seh). Nah demi bisa menarik perhatian temen2 co, si A ini sering bawa permen atau cemilan buat dibagi2 sama temen co di kelas. Berhasil donk dia dikelilingin sama temen2 co? iya, tapi kalo dia bawa permen sama cemilan doang, giliran lagi ga bawa apa2, co2 itu cuman nanyain permen sama cemilannya, trus ngabur deh kekekek

Waktu itu, yg kata orang masanya lagi cari jati diri, kadang2 ei suka bersikap seperti orang-orang yg ei kagumin itu. yah, ei sadar, kalo ga punya fisik yang sempurna (ga cantik seperti definisi cantik-nya orang banyak), ga pinter, ga banyak uang, tapi ei pengen punya banyak temen dengan salah satu caranya ya ngilangin jutek ei, jadi orang yang ramah, yang menyenangkan untuk jadi lawan bicara orang lain. Emmh kalo ga bisa pede ikutan kompetisi gadis sampul (yg mual2 silahkan :P ), paling ngga punya banyak temen yang ngerasa kalo ei itu ada udah lebih dari cukup :D

Tapi biasanya ga tahan lama, balik lagi ke selera asal hehehe. Iya, pasti balik lagi karena berasa cape untuk jadi seperti orang lain. Setiap balik lagi ke ei yg asli, ei suka merenung… toh dengan ei yang asli ei ga pernah berasa sendirian. Tetep ada orang2 yg bisa ngerti ei apa adanya.

Berjalan dengan waktu, ei belajar, ternyata berusaha jadi orang lain itu cuapeknya minta ampun. Ei mulai belajar membenahi diri, belajar berdamai dengan sifat yang udah dimiliki sendiri yang tanpa di order sebelumnya (yaeyalaaaah, emang ada yang bisa pesen dulu, gw mau terlahir dengan sifat baik hati ramah tamah tidak sombong rajin menabung ya). Pun belajar nerima sifat orang lain di sekitar ei. Ei juga belajar nerima masukan orang lain, meskipun waktu orang itu ngasih masukan muka ini ketekuk tujuh, tapi udahnya pasti ei renungin koq :)

Apa sekarang ei dah ngerasa cukup? Beluuuummm… doooohh, takabur banget kalo ei ngerasa pribadinya dah cukup keren. Masih banyak banget orang yang kepengen ei tiru yang baik2nya…dan rasanya ei masih jauuuuuuh banget dari seperti orang2 yang ei kagumin di sekitar ei

Masih suka mangkel kalo ada orang yang sifat/sikapnya ngga enak di hati ei. Awal2nya sih esmosih, tapi kalo sadarnya lagi dateng, suka kepikiran, toh bukan maunya orang itu punya sifat/sikap seperti itu. Tapi kalo udah berkali2 dibilangin masih gitu juga sih, ya esmosi juga (teuteuuup)

Tapi paling ngga, dulu ei masih suka sedih kalo denger seseorang cerita terus keselip kata2 “ooohh, ei yg judes itu?”
Nah, sekarang nih, kalo ada temen lama yang nanya “lo masih jutek ga?” atau “lo masih galak kayak dulu ga?” ei udah dengan santai bisa jawab : “ya masih dooonk, udah bawaan dari orok itu mah” heheheh ;)

*foto : ei waktu acara kartinian es de, thanks ya nia udah nyimpen foto ini :) *

(Visited 70 times, 1 visits today)

Comments 2

  • neng ei boleh ya aku memberi comment..
    walau saya belum pernah F2F sama neng ei.. tapi setelah baca cerita neng ei diatas..saya menilai neng ei itu orangnya (kayaknya) asyik juga…
    kalo jutek mungkin trgantung situasi dan pd siapa juteknya.. (ga masalah)

    jadi kesimpulannya, jutek itu (kadang-kadang) perlu ;)

  • masa sih teh ei jutek???? asaan dari pertama kali kenal juga teu aya jutek jutekna da.. pan kita baru ketemu ge berapa kali tapi engga ada kesan jutekkk daaaaa………..

    masih jutekan gue kaliiiiii :D

    hmmm, jangan2 waktu ketemu, pas ei lagi blajar seperti orang lain kekekeke :P