mbacatante     : be-a-n ?
ei kecil : ban
tante     : te-e-eng?
ei kecil : mmmm… (masih bermasalah sama ejaan 2 konsonan sekaligus   seperti ng, ny)
sampe 3 kali percakapan ini diulang, ei masih bengong …
tante     : iiiihhh… banteng tauuu…., ya udah sekarang er-u ?
ei kecil : ru
tante     : es a ?
ei kecil : sa
tante     : jadi?
ei kecil : banteng!! (dengan semangat)

Hahahah 😆 …. cerita ga terlupakan, dulu,  di awal2 ei belajar baca. Ei waktu itu masih belum TK, tapi si tante, adik bungsu mama dengan berbaik hati ngajarin ei dengan ummm kadang2 ga sabaran juga 😉 . Alhamdulillah, duduk di bangku TK, ei dah bisa baca. Lancar apa ngga, ei lupa 😀 .
Yang ei inget, ei semangat mbacain nama2 toko, nama2 jalan yang sempet diliat di setiap perjalanan ke mana aja.

Menurut cerita Mama, sejak sd, ei dibilang kutu buku. Tapi buku yang dibaca buku teks pelajaran sekolah. Kondisi keuangan keluarga waktu ei kecil ga memungkinkan punya budget lebih untuk beli buku. Tapi seinget ei, masih sempet koq baca2 buku seri Nina, Trio Detektif, Tintin buku2nya Enid Blyton kayak Lima Sekawan, St.Clares, Malory Towers, Pasukan Mau Tau, Sapta Siaga. Waktu lagi seru2nya seri Candy2, ei juga baca.
Waktu SMP pernah juga baca beberapa buku Agatha Christy sama hmmm Wiro Sableng hehehe 😛 .

Ih, koq novel semua sama komik? Iya, abisnya jaman itu, buku2 itu sering jadi topik pembicaraan temen2 di sekolah. Karena ei ga punya cukup uang untuk beli bukunya, biasanya ei pinjem dari temen atau pinjem di perpustakaan di Jl. Rasamala (kalo ga salah sih, atau jalan apa ya itu namanya, sekitar cilaki situ deh, deket sd priangan, sd ei dulu), punya adiknya Leny Marlina, artis jadul hehehe.
Waktu SMP, agak lumayan, perpustakaan sekolah cukup besar dan lengkap. Tapi yang ei baca ya jarang banget yang non fiksi.

Tapi kedemenan ei baca selain buku teks sekolah makin ei besar makin nurun. Mungkin karena di rumah juga jaraaaaang banget liat anggota keluarga pada baca. Jangankan beli buku, langganan koran aja ngga. Kebetulan keluarga juga bukan orang yg minat banget sama baca. Jadi lama-lama ya baca buat ei cuman sekedar gugur kewajiban belajar pelajaran sekolah.
Lama2 ei jadi kuper tentang buku2 bagus, pengarang2 terkenal, yah pokonya yang ada hubungannya sama bacaan deh.

Waktu kenal abang, salah satu yang bikin ei kagum adalah tau segala macem. Dari dunia binatang, taneman, alat elektronik, bangunan, mesin, politik, ah banyak deh … sampe ada salah satu temen kita berdua, dalam satu obrolan seru dalam perjalanan ke … mana ya, ei lupa, komentar gini :  ” Apa sih yg ko ga tau Gus?”  😉 .
Belakangan ei tau, abang tau segala itu, karena dia banyak baca. Papa-nya yang bekerja di Departemen Pendidikan dan Ompung-nya yang punya bisnis import buku teks membuat lingkungan keluarga sangat kondusif untuk numbuhin minat baca. Katanya, jaman abang kecil, paling demen baca buku ensiklopedia, makanya dia banyak tau tentang dunia binatang dan taneman. Belum lagi buku2 lain yang akhirnya bikin abang kayak gitu itu … segala tau.

Sekian lama jalan bareng sampe akhirnya nikah, abang yang rajin baca justru bikin ei tambah males baca 😛 . Buat apa baca, wong ei punya buku berjalan 😉 . Sering banget ei bilang : “Baca sampe selesai ya, abis itu ceritain isinya apa” hehehe 😀 .

quantumreadingEi sendiri bukannya ga usaha numbuhin lagi minat baca. Setelah agak leluasa untuk nambah budget belanja buku, mulai kadang2 cari buku yang kira2 menarik untuk ei baca sampai selesai. Iya, ei biasanya bosen di tengah jalan, ga pernah tamat baca bukunya. Sampe beli buku quantum reading segala demi munculin lagi minat baca.

Susah ngga munculin minat baca? Uuuuh, buanggeeeddd… Secara faktor u alias umur kali ya … baca bab 2, beberapa kali buka bab 1, ada alur yang lupa lagi, atau tokoh yg jarang disebut di bab 1, di bab 2 muncul lagi.
Tapi sejak pertengahan tahun lalu, ei lumayan produktif baca buku (diluar buku resep masakan dan kue 😛 ). Yah meskipun buku fiksi masih lebih besar porsinya daripada buku non fiksi, tapi ei cukup puas dengan kemajuan dalam numbuhin minat baca ini. Cukup puas iya, tapi perjuangan untuk mempertahankan minat baca yg sekarang masih panjang. Belajar itu ga ada batas waktu dan umur kan ya. Dan salah satu cara untuk mengambil pelajaran adalah dari membaca.

Karena ngerasain betapa banyak baca sangat menguntungkan, membuat wawasan kita menjadi luas, menambah pengalaman tanpa harus ngalamin sendiri (terutama yang ga ingin terjadi pada diri kita dan keluarga) dan juga karena ngalamin susahnya numbuhin minat baca di umur yang udah tua dewasa, ei janji sama diri sendiri, untuk kerja sama dirumah dengan abang (pastinya lah yaw), selalu menciptakan lingkungan yang kondusif untuk menumbuhkan minat baca buat anak2. Menempatkan budget beli buku di urutan kedua setelah urutan pertama di isi sama kebutuhan primer. Minimal sebulan sekali ada jadwal mengunjungi toko buku setelah jadwal belanja bulanan.

Doain ya, semoga minat baca ei minimal bisa dipertahankan. Kalo bisa malah terus ditingkatkan. Dan semoga kami berdua berhasil membuat anak2 kami menjadi manusia yang haus bacaan. Bacaan yang positif pastinya. Amiiin.

Yuk… ningkatin minat membaca, percaya deh … ga ada ruginya 😉 .

*gambar paling atas dari sini*

(Visited 86 times, 1 visits today)
Last modified: April 4, 2016

Author

Comments

dduulluuu ada bocil.. enak tuh.. selaen bisa d baca, luat gambar.. dan bisa dirobek.. xixixixi…

*berusaha nginget bocil* 🙂

aduh teeeeehhh baca postingannya sambil senyum2 nih, asli “saya” banget :p

sekarang malah lg ngitung budget mau bikin library, mau usaha yang sesuai minat.. doain ya teh…

amiiin…. 🙂

Gw mah gak perlu ditingkatin, Ei. Yg ada harus ngerem… secara rumah dah penuh ama buku. Dan, Nikki juga suka ama buku. Walaaaah. SMP aku bacanya Tapak Saktinya Tony Wong. Wakakak… :p

kekeke, iya dulu tapak sakti juga sama tenarnya sama wiro sableng yak 😀

Aku jd satu2nya anak yg gak pernah jajan dr SD-SMA kali ye, kecuali terpaksa bgt! Duitnya buat beli majalah soale.

kalo aku, ga pernah jajan soalnya duitnya cuman cukup buat ongkos hehehe, sekali2 sih jajan, kalo kebeneran dapet salam tempel dari sodara 😉

jainar berliana 

Ngga nyangka, kamu dulu pernah baca Wiro Sableng, hihihihi…

iiiiihhh…. dulu mah termasuk yg rajin hunting buku Wiro Sableng, jay … rajin minjem 😆

Comments are closed.