Nenek Peyek …

Di kantor, ei punya genk makan siang yang terdiri dari 3 orang, ceweq semua. Hampir setiap hari kita makan siang bareng, mau makan diluar yang pake ac, atau di belakang gedung kantor yang pake bonus sauna atau makan dalem kantor aja, di meja masing2 minta tolong OB (Office Boy) yang beliin (yg terakhir ini bisa dibilang makan siang bareng ga seh? *pertanyaan ga penting*). Yah sekali2 sih kalo pas lagi ada yg sibuk or ada janjian sama temennya luar kantor, makan siang barengnya absen dulu :) .

Kalo pas lagi pengen makan diluar yang pake ac, karena kantor kita ada di bilangan kuningan (rasuna said), ada beberapa pilihan.
Kalo mau yg deket aja : Pasar Festival atau ITC Ambassador (ini mah sekalian cuci mata :P ).
Mau agak jauh dikit : Plaza Semanggi.
Jauh banget : Pejaten Village (iya, jarak sih emang jauh, tapi tertolong sama adanya TransJakarta (TJ), kebetulan kantor kita tuw depannya halte TJ, perjalanan cuman butuh 15-20 menit ) atau malah ke Plaza Senayan ;) . Tapi makan siang trip jauh banget gini biasanya cuman kita lakonin hari Jumat, secara istirahat Jumat boleh dibilang ‘agak’ panjang.

Pasar Festival (PasFes) adalah pilihan tempat makan siang bareng kalo kita bertiga dah mati gaya alias ga ada ide, atau agak diburu2 karena ada miting after lunch.  Boleh dibilang dalam seminggu which is ada 5 kali makan siang, 2-3 kalinya kita makan siang ke PasFes. Biasanya kita berangkat pake Kopaja, pulangnya jalan kaki.

Di perjalanan pulang, depan RS MMC, ada seorang Nenek yang jualan makanan di trotoar. Makanan jualannya sederhana, cuman peyek dengan aneka topping (kacang tanah, kacang ijo, rebon, teri) yang ditempatin di keranjang plastik, beberapa kue basah, di tempatin dalem dus putih, dan beberapa gelas air mineral.

Karena jualan di trotoar, ya si Nenek jualannya ga pake meja. Dagangan digelar gitu aja, seperti yang keliatan di foto di bawah. Nenek juga ga duduk dibangku, tapi cuman beralaskan sebelah sendal jepitnya,  dan duduknya selonjoran gitu aja.

Awalnya temen kantor ei yang beli. Selain karena kasian, juga kita suka cari cemilan buat sore2 temen ngeteh atau ngopi. Yah gimana ya, genk makan siang ini juga merangkap sebagai genk jajan dan ngemil :P .  Dan ternyata, rasa peyek Nenek lumayan juga untuk harga 2000 rupiah per bungkus.

Sekali waktu, kita lewat dan berniat beli peyek-nya Nenek, si Nenek sedang beres2, ga seperti biasanya. Sambil nunggu temen selesai bertransaksi sama Nenek, ei iseng nanya :
ei : “Koq udah beres2 Nek, tumben”
Nenek : “Iya ini, lagi ga enak badan, batuk2, mau cepet pulang aja, istirahat”
ei : “Oh gitu, emangnya Nenek tinggal dimana?”
Nenek : “Di Cibubur”
ei : “Wah, jauh banget Nek dari Cibubur ke sini”
Nenek : “Iya memang lumayan jauh, hasil hari ini mungkin cuman cukup buat ongkos”

Deg… udah sepuh, masih menguatkan diri untuk usaha menghidupi diri sendiri (atau bahkan mungkin keluarga juga), dengan jarak yang jauh dari rumah, yang ei yakin demi tidak mengemis aka mengandalkan belas kasihan orang lain.

Yang seperti ini yang sering bikin ei enggan ngasih sama peminta2, yg masih muda dan keliatan masih kuat (setidaknya dibanding Nenek Peyek ini).

Yang seperti ini juga yang suka bikin ei malu saat ei ngerasa kurang bersyukur, ngerasa punya masalah paling berat di dunia, padahal, banyak banget yang punya masalah lebih berat.

Makasih ya Nek, untuk sebuah pelajaran berharga, maaf cuman disebut Nenek Peyek di sini, ei lupa tanya nama Nenek siapa :) .

nenek_peyek

(Visited 209 times, 1 visits today)