Ngga sakit koq hehehe….

Hmm… sharing kali ini agak2 khusus perempuan ya … Ei mau certain pengalaman KB pasang IUD atau AKDR (Alat Kontrasepsi Dalam Rahim). Laki-laki boleh baca koq, biar tambah sayang istri :)

Sebenernya dulu waktu abis lahiran Keisha, pas kontrol 40 hari setelah lahiran, dokter udah nyaranin ei kalo mau KB, cocoknya pake IUD. Kata dokter : “Ibu sepertinya ga akan cocok pake KB hormonal seperti suntik atau pil, selain selama hamil ibu jerawatan, juga badan ibu bisa tambah gemuk nantinya “ *tuwewew*

Tapi waktu itu ei masih takut banget mau KB pasang IUD, setelah proses lahiran Keisha yang heboh dengan jaitan yang kalo diitung bisa jadi satu baju, ngebayangin daerah ‘V’ di utak atik lagi rasanya ga sanggup. Belum lagi dokter yang ini tuh orangnya saklek, ga bisa ngehibur gitu. Jadinya waktu itu bilang ke dokternya, kita mau KB sendiri aja.

Nah setelah lahiran Kyla, kayaknya ei sama abang ga pede mau KB sendiri lagi :wink: . Ditambah ibu Ikah, tukang urut langganan yang biasa urut ibu2 setelah melahirkan bilang, “Ei, abis ini langsung KB ya, ini ei subur banget, pengen punya anak 12 juga bisa, ibu kasian aja sama ei, istirahat dulu, cape”. Jadi ya mesti ngumpulin keberanian buat pasang IUD. Dokter nyaranin untuk pasang IUD 40 hari setelah lahiran. Oh iya, selama kontrol hamil dan lahiran Kyla, dokternya beda lagi dengan yang nanganin lahiran Keisha. Yang ini cenderung lebih sabar, lebih ramah.

Sebelum waktunya kontrol 40 hari, demi untuk ngurangin rasa takut (doooh, ei penakut banget ngadepin rasa sakit), jadinya tanya sana sini sama yg udah pengalaman pasang IUD. Browsing2 juga, baca blog2 orang. Ternyata ceritanya macem2, ada yang sakit, ada yang ga berasa sama sekali. Gitu juga sama efek sampingnya. Ada yang pendarahan terus, sering mules, tapi ada juga yang ga ada efek sama sekali. Padahal Mama Ei udah bilang, “Mama juga dulu pasang IUD ga sakit sama sekali dan ga ada efek samping”. Tapi tetep aja masih takut. Apalagi waktu De bilang : “Ga sakit koq sist, rasanya seperti periksa dalem waktu kontraksi mau lahiran”. Weks… justru selama proses lahiran, sakit yang ga bisa ei tahan ya periksa dalem itu :( .

Akhirnya waktu kontrol 40 hari datang. Pas USG, dokter bilang : “bagus, ga ada apa2”. Trus ei tanya : “Kalo mo pasang IUD gimana?”. Dokternya bilang : “Nanti aja ya bu, kalo sudah haid, menjelang bersih, ibu ke sini untuk pasang IUD”.

Sabtu 2 minggu yang lalu, ternyata ei mulai haid. Menjelang bersih, hari ke 5 haid, tepatnya hari kamis, tgl 24 Juli kemarin, ei ke dokter lagi. Belum2 ei udah stress, periksa tensi sampe 130/90 :lol: . Setelah nunggu lumayan lama, maklum dapet nomor 17, akhirnya dipanggil juga.

Awalnya ei masih mancing2 dokter dengan nanya pil KB Diane-35 yang katanya ga bikin gemuk, malahan bikin kulit jadi halus. Tapi si dokter bilang gini : “Iya, tapi kalo pake pil, ibu harus disiplin minum tiap hari, bisa? Udah IUD aja, lebih aman, cenderung lebih murah. Ngga sakit koq”.

Dengan lemes ei ikutin juga bidan yang ngedampingin dokter ke ruang tindakan (satu ruangan sih, cuman dibatasin sama tirai doang). Disuruh naik “singgasana”, abis naik, posisi udah pas, ei merem, berharap keajaiban datang untuk ga ngerasain sakit. Tahap demi tahap pemasangan (yang ei ga tau apa aja) ei rasain dengan seksama (kalo kata abang mah, ei tuh kebiasaan rasa sakitnya ditungguin dateng, jadi yang mestinya ga sakit juga kerasanya sakit). Sampe prosesi pemasangan selesai, eh ternyata ngga sakit sama sekali, cuman berasa disentuh2 alat aja. Alhamdulillah.
Setelah beres, si dokter sambil senyum nanya gini : “Ga sakit kan bu?” . Ei jawab : “Hehehe, ngga dok, ternyata lebih sakit rasa takut saya.”

Setelah ngerasa lega, baru deh ei tanya2 dokter, yang dipasang apa, efek sampingnya apa :lol: . Kata dokter : “Yang dipasang Nova-T. Saya pilihin yang paling bagus dari pengalaman saya. Alat ini masih import. Jangka waktu pasangnya 5 tahun, tapi kalo sebelum 5 tahun ibu ingin punya anak lagi ya tinggal dilepas aja. Efek sampingnya, awal2 pemasangan haid ibu sedikit lebih lama. Tapi nantinya juga balik normal lagi. Ada juga yang ngerasa mules2, nah nanti saya kasih obat yang diminum kalo ibu ngerasa mules ya. Buat mas-nya nanti kalo ngerasa ga nyaman saat berhubungan, bilang saja, alat yang dipasang ini ada benangnya, biasanya yang ganggu ya benangnya ini, nanti ibu kesini lagi untuk saya gunting lagi benangnya biar lebih pendek. ”

Setelah manggut2, abang nanya : “Ini gampang lepas ga dok? Kalo misalnya lompat2 gitu?”. Kata dokter : “Ah ngga, ga gampang lepas, ibu mau senam aerobic juga ga masalah”. Ngerasa kepancing, ei ikutan nanya lagi : “Denger2 katanya setelah pasang IUD ini ga boleh cape, ga boleh angkat yang berat2. Kalo gendong anak dengan berat kurang lebih 13 kg ga apa-apa dok?”
Dokternya bilang sambil senyum-senyum : “Ah, santai aja bu, gendong bapaknya juga ngga apa-apa koq”. :P

Ternyata pasang IUD ga murah ya… kemarin itu biayanya kurang lebih 550rb all in (Nova-T, ongkos dokter, obat).

Sampe saat ini (hari ke-3 setelah pasang IUD) alhamdulillah ga ada berasa apa2. Mudah2an sih seterusnya … amiiin…

Gitu deh sharing-nya, mudah2an bermanfaat buat yang perlu ya…. :)

*gambar nyomot dari sini (NOVA-T) dan dari sini (IUD dalam rahim)*

(Visited 3,634 times, 1 visits today)

Comments 8