Perfect life ?

Salah satu adiknya Mama pernah tanya gini : “Yuk, sekarang Yayuk enak ya, anaknya udah gede2 dah pada kerja, ga riweuh (ribed-red), dulu waktu kecil2 riweuh kayak saya sekarang ga sih ?”. Reaksi Mama cuman ketawa sambil bilang : “Ya iya laaah, anak-anak kan ga lahir trus ujug2 (tiba2-red) aja jadi gede. Waktu anak2 masih kecil2 semuanya pasti ngerasain hal yang sama. Kamu tuh masih mending didampingin suami, bayangin dulu Yayuk ngegedein anak2 sendirian”.

Salah seorang temen, si x, dateng2 ngegosipin temennya yg lain : “Eh eh, tau ngga, si A gaya lho … tanah sama rumahnya ternyata banyak”. Trus temen yg lain, si y, nimpalin : “Elo juga bisa sih kayak dia gitu, tapi gaya idup lo mesti ngikutin dia, makan siang ga boleh lebih dari 10rb, kemana2 naik bis, ga pernah naik taksi kecuali kepepeeeet banget, ga ngiler kalo ada hp keluaran baru, ga pake kartu kredit, ga kelayapan di mall takut kegoda barang discount, mau kek gitu?”

Salah satu kenalan, waktu cerita ttg bos nya, ada yang komentarin gini : “Ih, enak ya punya boss kayak boss lo, bisa diajak makan siang ngelantur ke glodok bareng2, dari jam 11, jam 2 baru balik ke kantor, giliran penilaian, ngebelain banget”. Eh, si kenalan itu jawab gini : “Iya, kalo gitunya sih oke, tapi elo ga tau kan kalo pas ada kerjaan, kalo dia minta selesai hari itu ya mesti hari itu, ga peduli baru selesai jam 12 malem, dia tungguin tuw buka email dari rumahnya atau tiba2 moodnya berubah total waktu lagi diskusi cuman karena abis terima telpon istrinya, ga jelas deh abis terima kabar apa, abis itu, seharian itu bikin teamnya darting mulu”

Atau, ada lagi satu temen, yg bilang gini : “Gw paling bete deh kalo ada orang yg tanya2, kenapa sih lo belum merit2, karir lo oke, gaji gede. Emangnya gw mesti cerita ke semua orang kalo gw nanggung biaya idup keluarga gw?”

Hmmm 4 aja cukup kali ya ;) . Ei cuman mau share aja, seperti yg sering dibilang orang2, segala sesuatu di dunia ini punya dua sisi seperti halnya koin. Kalo di sisi satunya keliatan asik, di sisi satunya pasti ada hal lain yang sama-sama benar meskipun ga asik dan saling berhubungan (jadi nilainya A, pernyataan dan alasan benar, dan saling berhubungan kekekek).

Rumput tetangga selalu kelihatan lebih hijau, emang iya. Tapi kita kan ga selalu tau apa yang dilakukan tetangga kita itu dari hari ke hari sehingga yang kita hanya liat resultnya aja. Seolah-olah, rumput yang kita lihat lebih hijau itu terjadi begitu aja tanpa ada effort atau usaha apa2 yang dilakukan si tetangga.

Kalo De, diakhir postingannya yg ini tanya : Apakah menurut kalian sudah memiliki hidup yang sempurna?, Hmmm, hidup yang sempurna itu yang gimana dulu?

Sependek pengalaman ei, hidup bisa dibilang sempurna ketika kita bisa menyikapi dan menikmati apapun yang terjadi dalam hidup kita dengan bersyukur. Sekali-sekali ngerasa kecewa wajar, manusiawi banget. Tapi kan ga mesti trus bikin kita ngambek, mutung, nyalahin keadaan yang ga ada abisnya.
Bersyukur itu sendiri, menurut ei ga hanya dengan hal2 ritual yang menunjukkan hubungan vertikal antara kita dengan Sang Maha Pencipta, itu mah dah pasti, ga usah ditawar lagi.

Bersyukur karena dikasih keturunan, artinya kita berusaha memberikan yang lebih baik untuk keturunan kita dengan mencari rejeki dengan lebih giat, menyisihkan waktu lebih untuk terus belajar dan belajar agar bisa mendampingi tumbuh kembangnya dengan konsekuensi waktu untuk kita sendiri sedikit berkurang, dll.

Bersyukur karena dikasih rejeki dengan membelanjakan rejeki secara bertanggungjawab, dan juga tidak melupakan yang membutuhkan.

Bersyukur karena sudah punya rumah mungil meskipun masih nyicil dengan menjaga kehangatan rumah kita, agar membuat nyaman siapapun yang tinggal di dalamnya, meskipun cuman mampir sebentar.

So intinya, menurut ei, setiap orang bisa merasakan their own perfect life tanpa perlu membandingkan dengan bagaimana orang lain menjalani kehidupannya. Siapa yang mo protes kalo kita bilang, kita ngerasa hidup kita sempurna, karena kita bisa ngerasa nyaman ngejalanin hidup kita apapun keadaannya? ;)

*doh, rasanya berad postingan ei kali ini*

~gambar dari sini~

(Visited 119 times, 1 visits today)

Comments 5

  • sumpeh beraddd mba ei :( bacanya udah kleyengan :p mending obrolin cemilan, yang gw tau Mba Ei kan ga pernah jauh dari cemilan tu mejanya.. :D

    wataaawww, jangan buka aib gw di sini donk mbak kekekeke :P

  • Seperti dua sisi ya
    Moga kedua sisinya baik :D

    amin

    Salam kenal dari sesama BLOGOR

    salam kenal juga :)

  • makanya kalo liat rumput tetangga merem aja mbak :)

    sebenernya sih, liat rumput tetangga kadang2 perlu juga, tapi buat nambah semangat bukannya buat bikin melempem sambil uring2an ;)

  • kalo gw bilang “alhamdulillah hidup gw udah sempurna” nanti dibilang SOMBONG

    serba salah dong

    xixixi

    ada satu lagi yang sependek pengalaman gw, sering banget berguna dalam ngejalanin hidup : jangan terlalu peduli apa kata orang lain selama kita ngerasa apa yang kita lakukan ngga salah ;)
    ikutin nurani aja … :D

  • mgkn gini kali ya… ukur dg cara men-SIKAP-inya itu, bisa ketauan deh… hehehe

    hmmm *mikir* maksudnya gimana mas … :)