Portable/Traveler Charger aka Power Bank

Saat ini kemudahan berkomunikasi dimanapun dan kapanpun sudah menjadi kebutuhan. Di kota maupun di pinggiran kota, hampir setiap orang minimal membawa satu handphone.

Dulu, berkomunikasi dengan menggunakan handphone sudah cukup hanya dengan menggunakan fitur telepon dan sms. Tapi sekarang dengan kemajuan teknologinya, handphone menjadi sangat diperlukan juga untukĀ  membantu pemiliknya berkomunikasi di dunia maya. Handphone pun bertambah fungsinya dan naik derajat menjadi gadget.

Didukung juga dengan naik daunnya media jejaring online, eksis di dunia maya mempunyai daya tarik tersendiri.

Kebutuhan untuk selalu dapat berkomunikasi baik di dunia nyata maupun di dunia maya tersebut diiringi pula dengan kebutuhan pemilik gadget atas kemudahan mendapatkan saklar listrik.
Iya donk, meskipun seseorang sudah bawa lebih dari satu gadget, tapi kalo semuanya lowbatt apalagi sampai habis batre, ya tetep aja ga bisa eksis, iya kan?

Sekarang sih sudah banyak saklar listrik tersedia dengan gratis di tempat2 umum seperti di Mal, Resto, Cafe, Rumah Sakit, dll. Bahkan di Stasiun Sudirman tempat ei sering nunggu kereta pulang kantor, ada pojokan dengan beberapa saklar listrik dengan tulisan CHARGER :-) .

Tapi gimana donk kalo kita kehabisan batre padahal perjalanan untuk nemu saklar listrik masih belum jelas berapa jauh dan berapa lama?
Pengalaman ei sendiri nih, dulu suka stres kalo batre habis di kereta dalam perjalanan pulang dari kantor ke rumah. Padahal saat itu urusan kantor lagi heboh-hebohnya. Perjalanan kereta sampai rumah bisa menghabiskan waktu 1 jam. Trus kalo ada apa2, batre habis, ga bisa dihubungi wah berabe.

Tapi itu dulu, sebelum kenal sama yang namanya portable charger aka traveler charger aka power bank. Ya, dimana ada kebutuhan maka pasti akan ada penemuan untuk memenuhi kebutuhan itu hehehe.

Portable charger buat ei adalah batre cadangan yang bisa digunakan tanpa buka pasang casing gadget.
Awalnya portable charger diperlukan hanya untuk kondisi darurat, paling untuk bisa tetap dihubungi sampai ketemu saklar listrik. Jadi batre gadget ngga terisi penuh ya ga masalah.

Sekarang, sepertinya ga puas kalo portable charger-nya ga bisa isi batre gadget sampe penuh *manusia memang ga pernah puas kan ya ;-) *.
Nah, untuk bisa isi penuh batre, kita harus tau dulu berapa muatanĀ  batre yang digunakan oleh gadget. Satuan muatan batre disini adalah mili ampere hour atau disingkat mAh.
Jadi jika kita ingin portable charger itu bisa isi penuh batre gadget kita, maka muatan portable charger tersebut minimal harus sama dengan muatan batre yang digunakan gadget. Yang pernah ei pakai mulai dari 1500 mAh sampe yg terakhir beli 5600 mAh.

Cara menggunakan portable charger sendiri ga rumit koq. Ada yang langsung dipasang ke port USB gadget untuk nge-charge, ada juga yang perlu menggunakan tambahan kabel.

Sama seperti batre gadget, portable charger juga perlu di-charge kalo sudah habis.
Nah kalo ei, dibiasakan tiap malem portable charger diisi penuh, jadi kalo besoknya beraktivitas jauh dari saklar listrik, ga masalah :-) *asal portable chargernya jangan ketinggalan aja :-P *

(Visited 76 times, 1 visits today)