Selamat jalan sahabat…

Seharian ini pikiran ei melayang ke masa 22 th yang silam. Iya, ei masih inget masa itu, kelas 5 SD. SD ei waktu itu terkenal tempat orang berada nyekolahin anaknya. Papa ngedaftarin ei kesitu pada saat memang merasa mampu, sebelum bisnis Papa terpuruk waktu kelas 4 SD. Kenapa terpuruk? Hmmmh kapan-kapan aja ceritanya ya.

Balik ke kenangan ei waktu kelas 5 SD. Ei punya seorang temen perempuan, salah satu murid yang berasal dari keluarga berada. Ei lupa gimana awalnya sampai akhirnya ei dengan dia jadi sahabat. Sahabat kecil dari kalangan yang jauh beda.
Jauh beda? Iya, kenyataannya gitu koq.

Kehidupan sahabat ini adalah mimpi dari seorang ei kecil waktu itu. Tinggal di rumah 2 lantai dengan halaman depan dan belakang yang luas. Punya kamar besar yang lengkap dengan meja belajar, lemari yang isinya baju bagus. Punya jadwal les ini itu. Punya mainan yang banyak termasuk paket Barbie lengkap banget (yg ei baru kenal Barbie ya waktu main ke rumahnya). Ke mana2 ada sopir yang siap antar dengan sedan Honda accord warna coklat.

Sementara ei? Yah, karena Papa lagi terpuruk, sejak kelas 4 SD kita pindah rumah, nempatin rumah nenek yang sebelumnya dikontrak orang lain. Bangunannya masih tembok-papan-bilik bambu. Ke sekolah jalan kaki. Hampir setiap 3 bulan sekali dipanggil Tata Usaha sekolah karena nunggak uang sekolah. Ah, ga usah detail ya, segini aja udah keliatan beda banget kan?
Tapi kerendahan hati temen ei ini bikin ei ga minder jadi sahabatnya.

Kita suka belajar bareng, bikin prakarya bareng, ganti2an di rumah ei atau di rumahnya. Mama pernah ragu mau nawarin makan siang, takut dia ngga doyan lauknya. Soalnya sebelumnya ei pernah cerita,waktu ke rumahnya dikasih makan siang beef steak dengan kentang panggang. Sementara waktu itu Mama cuma masak usus ayam bumbu kuning.

Ei seneng jadi sahabatnya, karena selain rendah hati, dia juga pinter, sering jadi juara kelas.

Naik kelas 6, kita pisah kelas (SD ei waktu itu setiap kenaikan, murid2nya diacak, belum tentu sekelas lagi dengan temen yang sama di kelas sebelumnya). Nah sejak itu, persahabatan mulai renggang, masing2 sibuk dengan lingkungan dan temen baru. Sampai akhirnya lulus, kita ngelanjutin ke SMP yang beda. Setelah itu ga pernah ketemuan lagi sampai waktu SMA satu sekolah lagi. Tapi dia ikut program pertukaran pelajar dan waktu masuk lagi, turun kelas.

Terakhir ketemu pas acara reunian SD di rumahnya, kalo ga salah waktu kuliah tingkat pertama. Abis itu ga pernah ketemu lagi, sampe tadi pagi ei baca namanya di judul postingan Ellen.

Baca isi dari postingan Ellen itu, ei jadi penasaran, apa pemilik nama itu orang yang sama dengan sahabat waktu ei kecil dulu?. Yang punya zodiak sama, lahir dibulan yang sama, dia tanggal 7 dan ei tanggal 20? Googling, ngga nemu yang bisa jawab penasaran ei, sampe akhirnya ketemu ini.

Ternyata iya, dia, sahabat kecil ei udah duluan pergi.
Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.
Kebayang lagi masa2 dulu. Waktu jam istirahat bareng2 main tiup selembar bulu ayam yg dicabut dari kemoceng supaya jangan jatuh ke lantai. Waktu dia nunjukin jari2 kecilnya main-in tuts piano. Bahkan rasanya ei masih kebayang bentuk tulisan tangannya waktu itu.

Chiki Fitria Krisanty.
Selamat jalan sahabat.
Semoga Allah mengampuni khilafmu, menerima semua amal baikmu dan menempatkanmu ditempat terindah.
Amin.

*gambar nemu di sini*

(Visited 207 times, 1 visits today)

Comments 4