Tanya kenapaaa (about puyer)

Hmmm ramenya perdebatan pro-kontra tentang puyer, menggiring (emangnya bola, di giring :P ) obrolan bunda sama ayah ke beberapa pertanyaan. Iya, semalem bunda sama ayah ngobrol dan diskusi sambil nemenin adik kyla yang sedang batuk, pilek, demam dan kakak keisha yang sedang batuk-batuk, “Get well soon kids…” . Pertanyaan2nya kita share di bawah ini yaaa…. (dan sepertinya sih pertanyaan kita berdua ini jenisnya retorik :D … )

  1. Kenapa puyer dibilang ga okeh: gak higienis, alat tumbuknya ga selalu dicuci setelah dipake, pembagian obat ga tepat (dikira2, ga pake timbangan yang presisi sampe ukuran mg), ada kecenderungan antar obat saling bereaksi jika dicampur begitu aja, jika ada alergi bagi pasien susah menentukan alergi-nya karena obat yg mana.
    (?) Kalo liat dari alesan kenapa puyer ga okeh itu, keknya mestinya yg kayak cacing kepanasan dengan issue puyer ini orang2 farmasi yang kerja di apotek. Tapi kalo baca respon2 di internet, milis dan tv, kenapa trus yang ngerasa di pojokin justru dokter2 ya ?
    As a dokter kan bisa bilang : “Waduh, saya sih cuman kasih resep sesuai dengan hasil diagnosa saya, kalo ternyata dibikin puyer akan menimbulkan saling reaksi antar obat yg tidak di inginkan, mestinya ya farmasis nya negur saya, yang belajar bertaun-taun tentang obat dan reaksi kimia nya kan mereka, saya sih belajar tentang obat, tapi hanya sekian semester”
    Atau :”Saya sih ga nyebutin merk di resep, yang saya sebutin di resep ya nama generik obatnya. Terserah apotek mau kasih merk apa, dalam bentuk apa, silahkan pasien dengan apoteker yang sepakat”
  2. Sering bolak balik ke rumah sakit untuk periksa kandungan dan juga imunisasi anak2, kita berdua  sering liat para medical representatif (Sales obat2an), ikutan antri dokter. Begitu pasien habis, mereka masuk ke ruangan praktek dokter.
    (?)
    Hmmm, jualan obat koq ke dokter yak, bukan ke apoteker? Apa karena di resep dokter kebanyakan nulis merk obat, bukan nama generiknya? Wah, berapa ribu baris merk dan kandungan obat dari setiap produsen yang ‘berkunjung’ ke tempat praktek yang mesti dihafalin dokter yak? Soalnya kita perhatiin, dokter kalo nulis resep kan ga pernah liat contekan list nama2 produsen, merk dan kandungan obat.
  3. Kalo terus puyer (puyer di sini adalah obat racikan yang di gerus di apotek atas resep dari dokter, bukan obat bubuk yang dijual dalam kemasan jadi dari pabrik) dilarang, emang dokter rugi ya ? Bukannya dokter mestinya bisa ndesek ke pemerintah (depkes) untuk ndesek pabrik farmasi supaya produksi obat2 bentuk sirup yg saat ini masih susah dicari?
    (?) Kalo dokter ngerasa rugi, ruginya dimana ya? Bukannya dokter itu di bayar buat konsultasi ya, bukan buat nyediain obat? Kalopun pada akhirnya pasien mesti minum obat, kewajiban dokter kan cuman sampe nulis resep ya? Yg provide obat kan apotek ya?

segitu dulu deh, ntar kalo ada pertanyaan2 yang lain, ntar nyusul ;)

*gambar dari sini*

(Visited 96 times, 1 visits today)

Comments 1

  • kl sbg awam, saya jawab:

    “…mestinya yg kayak cacing kepanasan dengan issue puyer ini orang2 farmasi yang kerja di apotek. Tapi kalo baca respon2 di internet, milis dan tv, kenapa trus yang ngerasa di pojokin justru dokter2 ya ?”

    sepertinya itu memang bagian apoteker :D kl akhirnya ada dokter yg merasa terpojok, karena di daerah terpencil, dokter kadang merangkap sbg peracik puyer jg :) daripada diserahin ke perawat yg blm terbiasa misalnya

    “…Bukannya dokter mestinya bisa ndesek ke pemerintah (depkes) untuk ndesek pabrik farmasi supaya produksi obat2 bentuk sirup yg saat ini masih susah dicari?”

    disinyalir harganya tetap lbh murah dgn puyer :)

    “Kalo dokter ngerasa rugi, ruginya dimana ya? Bukannya dokter itu di bayar buat konsultasi ya, bukan buat nyediain obat? Kalopun pada akhirnya pasien mesti minum obat, kewajiban dokter kan cuman sampe nulis resep ya? Yg provide obat kan apotek ya?”

    sbg dokter saya jawab, ‘hubungan kerja’ dokter dan med-rep spt diuraikan di atas adalah rahasia umum [istilah yg salah tp kok ya masi dipake..]
    termasuk jg di luar negeri tjd hal serupa
    kembali ke naruni dokternya masing-2 :(

    hallo dr dani … salam kenal ya … mudah2an makin banyak dokter2 yang menyediakan sedikit waktu untuk update info dari sekian banyak waktu yang disediakan untuk praktek yaaa… ;)