Tentang Ojek

Ojek adalah transportasi yang bisa disewa untuk membawa kita ke tempat tujuan. Umumnya kendaraan roda dua. Karena ojek ini tidak resmi, maka tarifnya pun berdasarkan kesepakatan antara pengendara ojek dan penyewa.
Ojek biasanya memiliki pangkalan. Wilayah-wilayah yang tidak terjangkau transportasi umum resmi seperti angkot, pangkalan ojek biasanya mudah ditemukan.

Ei sudah memanfaatkan jasa ojek sejak pertama kali menetap di Jakarta. Waktu itu sekitar tahun 1997, ei tinggal di rumah saudara di wilayah Tanjung Priok, Jakarta Utara. Kendaraan yang banyak dijadikan ojek di sana saat itu adalah sepeda.

OjekSepeda

Ojek Sepeda – gambar dari sini

Untuk kota yang kadar kemacetannya sudah mencapai taraf akut, ojek sangat membantu kita untuk mencapai tempat tujuan dengan waktu lebih cepat dibandingkan transportasi umum roda 4 atau lebih.
Dengan kelebihannya ini, banyak pengendara ojek yang memanfaatkan untuk memasang tarif sesukanya. Dengan alasan jalanan macet maka harga yang ditawarkan seringnya di atas batas wajar.

Berapa sih tarif ojek yang wajar ?
Sependek yang ei pernah tau, harga dasar dari sebuah produk baik barang atau jasa dapat dihitung dari semua komponen biaya untuk memproduksi barang atau jasa tersebut.
Secara kasar (tidak detil apalagi memperhitungkan biaya penurunan nilai kendaraannya), komponen yang membentuk jasa ojek kurang lebih sebagai berikut :

  1. Bahan bakar yang terpakai saat mengantar penyewa dari tempat asal ke tujuan
    Untuk motor yang sudah sangat boros konsumsi bahan bakarnya, 1 liter bensin bisa digunakan untuk menempuh jarak 20 km. Kita asumsikan motor yang digunakan menggunakan bahan bakar pertamax seharga 10,000 rupiah perliter. Maka komponen bahan bakar jika menggunakan pertamax misalnya, per kilometernya menimbulkan biaya 500 rupiah.
  2. Jasa pengendara ojek yang menyetir motornya (termasuk waktu yang digunakan)
    Jasa pengendara Ojek kita hitung berdasarkan kebutuhan beliau membeli makan. Dalam sehari beliau butuh 3 kali makan dengan biaya sekali makan 15,000 rupiah. Sehari penuh biaya makannya 45,000 rupiah. Jika sehari penuh tukang ojek ini bisa mengantar 20 kali penyewa, maka sekali jalan biaya jasanya adalah 2,250 rupiah.
  3. Jika menggunakan ojek dari pangkalan ojek maka dihitung juga biaya sebagai resiko saat perjalanan pulang kembali ke tempat asal tanpa penyewa.
PangkalanOjek

Pangkalan Ojek – gambar dari sini

Dari perhitungan sangat sederhana ini, maka tarif dasar ojek dengan jarak 5 km adalah (5×500) + 2,250 + (5×500) = 7,250 rupiah.
Katakanlah bahwa pengendara ojek ada kebutuhan lain-lain misalnya berjaga-jaga terhadap kejadian tak terduga seperti ban bocor. Maka kita bisa bulatkan menjadi 10,000 rupiah sebagai tarif wajar ojek untuk jarak 5 km.

Nah berdasarkan pengalaman ei, di kota megapolitan Jakarta ini sih untuk jarak 5 km saat ini ngga ada pengendara ojek yang masih mau dibayar 10,000 rupiah.

Belakangan bermunculan layanan ojek online. Dengan menginstal aplikasi berbasis Android di telepon genggam dan mendaftar menjadi pelanggan, penyewa ojek tidak perlu lagi mencari pangkalan untuk mendapatkan layanan ojek. Cukup memesan ojek dari aplikasi tersebut, dimanapun, kapanpun maka ojek yang mengambil pesanan akan menghampiri.

ojekonline

Layanan Ojek Online – gambar dari sini

Selain itu, layanan ojek online juga menawarkan kelebihan-kelebihan ini :

  1. Tarif yang sudah ditetapkan berdasarkan jarak tempuh (per kilometer) sehingga pengguna layanan tidak perlu lagi tawar menawar dengan pengendara ojek.
  2. Kemudahan untuk melacak lokasi pengendara ojek yang mengambil pesanan kita dan berapa lama akan menjemput.
  3. Salah satu layanan ojek online sudah menyediakan asuransi kecelakaan untuk pengguna layanannya.
  4. Pengguna layanan mendapatkan keuntungan yang diakibatkan persaingan antara penyelenggara seperti tarif promo yang lebih murah, layanan yang lebih baik dan bervariasi, dll.

Lalu apakah dengan adanya layanan ojek online mematikan mata pencaharian ojek konvensional?
Menurut ei sih ngga ya. Pengendara ojek konvensional bisa bergabung dengan salah satu penyedia layanan ojek online. Meskipun sudah bergabung dengan penyedia layanan ojek online, pengendara ojek konvensional tetap bisa menawarkan jasanya dengan cara yang konvensional. Pengendara ojek konvensional tidak akan kehilangan pelanggan lamanya yang masih ingin menggunakan jasa ojek secara konvensional. Tentu saja harus diikuti dengan perbaikan layanan, seperti misalnya tidak memberikan tarif di atas batas kewajaran. Karena pada akhirnya pengguna layanan ojek akan membandingkan layanan yang didapat dari penyedia layanan ojek konvensional dan ojek online.

Punya pengalaman berojek-ria? Share di sini yuk ;-)

(Visited 481 times, 1 visits today)
Last modified: January 20, 2016

Author

Comments

Hahaha, detail banget Mbak Ei. Seperti biasa, mantap tulisannya! :))

memang ojek online lebih mudah di jangkau dan menurut saya ongkosnya lebih murah, jadi lebih irit dan lebih flexibel :D

pernah mo daftar jadi drivernya, tapi gak jadi.. pada akhirnya malah jadi langgananya.. karena emang murah naik ojek online, rekomend dah pokoknya

haha keren pake di hitung segala tarifnya, mantappp

Rezeki sudah ada yang ngatur…. semoga permasalahan ojek ini cepet kelar

kalo menurut saya, tarif ojek terhitung mahal, jadi lebih hemat make motor sendiri hehehe

tp sejak aja ojek online, kadang saya naek ojek kalo ke tempat jauh

Pinter juga ya mbak, sampai ngitung biaya ojek sejauh mana. Agar bisa mengatur managemen keuangan juga ya mbak?
Terimakasih lho mbak atas refensi nya.

Pinter ngitung-ngitung nih mbak, kalau saya terkadang naik ojek suka di bohongi sama tukang ojeknya. Katanya kalau sampai 5 km itu hanya 10.000, malah 5 km 20.000. Sial banget gue mbak.

Aku baca ini bisa menjadi refensi buat saya. Untuk lebih bisa hati-hati lagi :) Tahnk’s mbak.

Tapi kalo menurut saya, adanya jasa-jasa ojek online ini membantu banget. HEhehe.. Murah soalnya… :p

Keren itung-itungannya :D

Ojek sepedah masih ada? Kirain sdh lenyap, saya naik itu pertama kalinya tahun 82. Alhamdulillah… seneng liat fotonya :)

Saya jg kdng kadang naek ojek online biar cepet sampe rmh

Turiscantik 

Saya juga pakai ojek online walaupun ngak tiap hari

Telaten mbaa, sampe ngitung begitu, heheha.
Btw, Meskipun kendaraan angutan umum yang satu ini tergolong unik, karena satu dan banyak sebab, sebagian masyarakat membutuhkannya.
Buktinya sampai saat ini malah makin berkembang ya mba.

Udah lama ga pernah naek ojek lagi, tapi kalau dulu jaman masih sekolah ojek cuma 2ribu :). Sekarang paling murah maunya 10ribu biar deket juga

Mak ei, kok sempet2nya ngitung ya, aq mah malah g kepikiran hehehe, krna mrasa dimudahkan 15.000 itu pas laahh hehehe

    hahaha iya, sempet ngitung karena pernah bete digetok 50rb sama tukang ojek untuk jarak kurang dari 5 km dengan alesan macet :-P

Ojek is my life, dari rumah ke stasiun, dari kantor ke stasiun dan dari stasiun ke rumah. Untuk trip #1 dan #3 pakai ojek konvensional karena rumah dkt pangkalan ojek dan di stasiun asal sudah ada langganan, sekalian bagi2 rejeki dan nambah temen…. Punya 1 langganan di stasiun ex karyawan perush jepang dan dia dah pernah ke jepang… :( kalah set dah gw…. Balik lagi ke ojek, untuk trip #2 sebelum ktr pindah ke area Blok M dan masih di SCBD punya langganan ojek konvensional tapi ya itu… Tarif nya bikin ngojek dr ktr ga bisa tiap hari… Mau booking ojek online …. Susahnya minta ampun… Nunggu sampai lebih dr 30 menit buat confirm order. Tapi semenjak 2 bulan blkgan… Ojek online jd tradisi buat nyampe stasiun dr kantor… Cuma saat musim hujan begini jadi susah kalo drivernya ga fully-equipped dengan mantel. Sekali minggu lalu naek ojek yg fully-equipped dengan 2-pieces mantel mantap menembus hujan dan macet tapi minggu ini sekali naek ojeg yg ga FE terpaksa neduh dulu… Anyway ojek still my life-style….

Saya punya sodara yg kerjanya ngojek, komponennya sih ada yg bener, cuman formula perhitungannya msh kurang tepat hehe..tp bagus sih buat jd bahan perbandingan :)

    seperti yang ei tulis, perhitungannya masih sangat kasar dan berdasarkan asumsi, jadi pasti masih belum tepat hehehe ;-)

Mbak Ei details banget ih tulisannya. Hehehe.

Semenjak aku punya baby, kalau ke mana-mana pasti naik ojek online. Lebih praktis, murah n nyaman. Tapi ojek pangkalan juga punya sih yang udah langganan.

Kadang suka kesel sih sama ojek pangkalan dan ojek online yang suka ribut. Padahal kan rejeki udah diatur. Apalagi nggak semua orang pake aplikasi. Hmmm.. cuma bisa geleng-geleng aja…

kalau ojek pangkalan di rumah saya tarifnya mahal ajah. Udah gitu gak bisa jarak jauh. Makanya kalau mau yang jauh, saya pakai ojek online

Ya ampuun..pake dihitung tarif normalnya berapa hehe.. Jd harusnya 7500 yaa..

    sebetulnya itu masih hitungan kasar dan menggunakan asumsi belum berdasarkan real biaya yang ditimbulkan :-)

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published.