Tentang Rumah (1) – Yang Penting Punya Rumah

Oke, mari kita penuhin janji untuk cerita tentang rumah ;-) .

Sebenarnya ei udah pernah sharing tentang rumah yang masih ditempatin sampai sekarang. Tapi kayaknya di blog yang sudah-entah-tersimpan-dimana :-P . Tapi it’s ok, kita ulang lagi ceritanya. Untuk yang udah pernah tau, boleh skip postingan ini *ge er mode : on*.

Yang Penting Punya Rumah

Waktu itu, ei sudah bekerja, belum menikah tapi dah punya pacar yg sekarang jadi ayahnya anak2 :-) . Di salah satu jadwal rutin malem mingguan, ga tau kenapa koq nge-date-nya liat2 pameran rumah di JHCC.
Setelah keliling, mulai berasa sesak nafas karena harga rumah di pameran itu rasanya ga ada yg mungkin terbeli. Terutama karena ga tau gimana caranya dapetin uang buat DP nya.

Eh, ada satu booth yang pasang promo : “DP bisa dicicil satu tahun tanpa bunga”. Wah, menarik nih kayaknya. Mampirlah kita di situ, dan ternyata harganya pun ga terlalu bikin nafas tambah sesak. Rumah/tanah tipe 36/72m2 dengan harga tunai 38juta rupiah.

Murah banget kalo liat angka itu di saat sekarang. Saat itu? tetep aja lumayan bikin mikir, waduh, kira2 bisa ga ya beli. Tapi eh tapi, lokasinya Cilebut, dimana itu?
Abang yang asli orang Bogor waktu itu ngejelasin tepatnya lokasi Cilebut itu dimana. Tapi karena ei masih nyureng, jadinya dia bilang, ya udah, kapan2 kalo sempet kita liat aja ke sana, pake kereta.

Singkat cerita, pergilah kita survey ke lokasi. Tuwewew… ternyata jaoooohhh bener yak. Tapi jauhnya lokasi tertolong karena dekat stasiun kereta jabodetabek. Pikiran simple kita saat itu, yang penting punya rumah dulu . Masalah nantinya ga ditempatin karena kejauhan dari tempat aktifitas sehari-hari dipikirin nanti, anggap aja nabung.

Rumahnya masih indent, yang ada hanya rumah contoh dan gambar rencana pembangunan. Rumah yang dipesan baru akan dibangun setelah cicilan DP lunas. Dengan tanda jadi cuman 100ribu, waktu itu kita berdua nekat beli rumah masing2.

Koq masing2? Iya, waktu itu kan statusnya masih pacaran. Kalo beli rumah patungan, kalo ga jadi nikah, takutnya jadi kenapa2 bagi2nya. Lagian banyak cerita teman2 yang ujungnya berpisah dengan perasaan ga enak karena terlanjur punya “harta bersama”.
Kita sepakat beli rumah masing2, sebelah2an, ruang tamu ketemu ruang tamu supaya kalo ternyata halal dijadikan satu, ga perlu rombak besar2an :-) .

Perjuangan cicil DP dan cicil KPR ga usah diceritain lah ya. Yang jelas cukup bikin kita berdua waktu itu betul2 mengencangkan ikat pinggang hehehe.

Ini nemu foto2 jaman dulu yang diambil pake kamera Nokia 6600. Semua benda yang ada disitu ga dibeli sekaligus waktu pindahan lho, tapi dicicil dalam kurun waktu beberapa tahun *apalagimobilnya*.
Foto2nya pun masih ada watermark alamat blog waktu itu ;-) .

(Visited 433 times, 1 visits today)

Comments 2